Apa yang Akan Berubah pada Pemerintahan Baru Israel di Bawah Seorang Ultranasionalis?

Apa yang Akan Berubah pada Pemerintahan Baru Israel di Bawah Seorang Ultranasionalis? Kredit Foto: AP Photo/Tsafrir Abayov

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, Israel akan mengambil sumpah pemerintahan baru pada Minggu (13/6/2021) mendatang. Ini jelas mengakhiri rekor 12 tahun pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan krisis politik yang mengakibatkan empat pemilihan umum di negara itu dalam waktu kurang dari dua tahun.

Pemerintah berikutnya, yang akan dipimpin oleh ultranasionalis Naftali Bennett, telah berjanji untuk memetakan arah baru yang bertujuan untuk menyembuhkan perpecahan negara dan memulihkan rasa normal.

Baca Juga: Netanyahu Ngomel Naftali Bennett Lakukan Kecurangan Terburuk Sepanjang Sejarah

Sesuatu yang lebih ambisius akan menjadi bencana.

Pada Jumat (11/6/2021) Associated Press menulis, koalisi terdiri dari delapan partai dari seluruh spektrum politik Israel, termasuk sebuah partai kecil Arab yang telah membuat sejarah dengan bergabung dengan pemerintah untuk pertama kalinya. Jika bahkan satu partai kabur, pemerintah akan menghadapi risiko serius keruntuhan, dan Netanyahu, yang berniat untuk tetap sebagai pemimpin oposisi, sedang menunggu di sayap.

Berikut adalah melihat apa yang diharapkan:

Koalisi rapuh

Koalisi ini hanya memiliki sedikit mayoritas di Knesset yang beranggotakan 120 orang dan mencakup partai-partai dari kanan, kiri dan tengah. Masing-masing pihak menandatangani perjanjian koalisi sebelum batas waktu Jumat, menjaga transisi tetap pada jalurnya.

Tetapi satu-satunya hal yang mereka sepakati adalah bahwa Netanyahu, yang diadili karena korupsi, harus mengundurkan diri, dan bahwa negara itu tidak dapat menanggung pemilihan back-to-back lainnya.

Mereka diharapkan untuk mengadopsi agenda sederhana yang dapat diterima oleh orang Israel dari seluruh perbedaan ideologis yang menghindari isu-isu panas. Tantangan besar pertama mereka adalah menyepakati anggaran, yang pertama sejak 2019. Reformasi ekonomi dan belanja infrastruktur mungkin menyusul.

Bennett akan menjabat sebagai perdana menteri untuk dua tahun pertama, diikuti oleh Yair Lapid yang berhaluan tengah, mantan jurnalis yang merupakan kekuatan pendorong di belakang koalisi. Tapi itu hanya jika pemerintah bertahan selama itu.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini