Bu Mega Jadi Profesor, Jokowi Malah ke Jateng, Dukung Ganjar Ya?

Bu Mega Jadi Profesor, Jokowi Malah ke Jateng, Dukung Ganjar Ya? Kredit Foto: JPNN

Pengamat politik dari Universitas Esa Unggul Jamiluddin Ritonga menyoroti kunjungan kerja Presiden Joko Widodo ke Jawa Tengah (Jateng) pada saat Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menerima gelar profesor kehormatan dari Universitas Pertahanan (Unhan), Jumat (11/6/2021).

Jamiluddin menduga presiden yang beken disapa dengan panggilan Jokowi itu hendak memamerkan keakrabannya dengan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo yang belakangan ini jadi sasaran tembak sejumlah elite PDIP.

"Keakraban Jokowi dan Ganjar dalam kunker tersebut juga mengindikasikan adanya kubu-kubuan di PDIP. Di sini Jokowi memberi sinyal Ganjar menjadi bagian dari gerbongnya," kata Jamiluddin kepada JPNN.com, (12/6/2021).

Baca Juga: Satu Tahun Jadi Juru Bicara: Ini Bukan tentang Angka

Mantan dekan Fakultas Ilmu Komunikasi IISIP Jakarta itu mengatakan penganugerahan gelar profesor kehormatan kepada Megawati tentu merupakan momen penting bagi PDIP.

Penganugerahan gelar profesor tidak tetap Unhan untuk Presiden Kelima RI itu juga dihadiri Menteri Pertahanan Prabowo Subianto dan Ketua DPR Puan Maharani.

Belakangan Prabowo dan Megawati terlihat makin akrab, bahkan ada spekulasi tentang kemungkinan ketua umum Gerindra itu berpasangan dengan Puan Maharani di Pilpres 2024. Namun, Jokowi memilih pergi ke Jateng untuk meninjau proyek Tol Semarang-Demak yang juga berfungsi sebagai tanggul pengendali banjir.

Menurut Jamiluddin, Presiden Ketujuh RI itu dalam kunjungannya ke Jateng seolah hendak menyampaikan isyarat bahwa Ganjar lebih pantas diusung PDIP pada Pilpres 2024 ketimbang Puan yang notabene putri Megawati.

"Sinyal ini (keakraban Jokowi dan Ganjar, red) diharapkan dapat ditangkap Megawati," ujar Jamiluddin.

Baca Juga: Ahli Virologi dan Molekuler Biologi: Semua Vaksin Covid-19 Aman dan Sudah Diuji

Baca Juga: Berwisata Sambil Jalani Protokol Kesehatan Tak Kurangi Kesenangan

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di JPNN Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini