Bank Mikro Sejati, BRI Kejar Porsi Kredit Mikro Hingga 45% pada 2025

Bank Mikro Sejati, BRI Kejar Porsi Kredit Mikro Hingga 45% pada 2025 Kredit Foto: BRI

Besarnya potensi usaha mikro di Tanah Air mendorong BRI untuk memperdalam penetrasi penyaluran kredit di segmen tersebut. Bank berkode saham BBRI itu menargetkan kontribusi usaha mikro sebesar 45% terhadap total penyaluran kredit BRI pada 2025.

Direktur Utama BRI, Sunarso, mengatakan bahwa salah satu usaha menjaga pertumbuhan ekonomi adalah pemberdayaan masyarakat bawah. Akses yang mudah terhadap penyaluran kredit di segmen usaha mikro dapat membantu mewujudkan visi mulia tersebut.

Baca Juga: Dukung UMKM Berkembang, BRI Gelar Pelatihan Pencatatan Keuangan Digital

"Memang untuk menumbuhkan perekonomian, antara lain diperlukan pertumbuhan kredit sehingga kami cari kira-kira apa yang bisa mendorong pertumbuhan kredit. Ternyata, ada dua hal yang memengaruhi dengan signifikan, yakni konsumsi rumah tangga dan peningkatan daya beli," jelas Sunarso dalam keterangan tertulis di Jakarta, Minggu (13/6/2021).

BRI, lanjut Sunarso, mengambil peran untuk membantu dan berkolaborasi dengan kebijakan-kebijakan pemerintah untuk menyalurkan berbagai stimulus. Terutama, untuk meningkatkan konsumsi rumah tangga dan mendorong daya beli masyarakat.

Adapun catatan penyaluran kredit BRI sepanjang kuartal I/2021 sebesar Rp914,19 triliun dengan porsi kredit UMKM mencapai 80,6% dari total portofolio kredit. Kontribusi kredit segmen UMKM tersebut mengalami peningkatan yang signifikan dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 78,31%.

Dari total penyaluran kredit di sektor UMKM tersebut, segmen mikro menjadi penopang pertumbuhan utama di tengah kondisi ekonomi yang menantang akibat pandemi Covid-19. Hingga Maret 2021, BRI mampu menyalurkan kredit mikro sebesar Rp360 triliun. Raihan itu tumbuh sebesar 12,43 persen secara yoy. Dengan angka tersebut, artinya secara porsi, kredit mikro menyumbang 40% dari total kredit BRI.

Penaikan itu diiringi pula lonjakan jumlah debitur yang dicatatkan BRI. Pada kuartal pertama tahun ini, jumlahnya mencapai 12,1 juta. Jumlah itu naik 14,1% dari periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai 10,6 juta. Selain itu, jumlah simpanan segmen usaha mikro pada periode yang sama meningkat pula sebesar 12,8% dari Rp288,7 triliun menjadi Rp325,7 triliun.

Perseroan pun memperkirakan, pada rentang tahun 2020 hingga 2025 terdapat lebih dari 45 juta  usaha mikro potensial yang siap menyerap kredit. Dari jumlah tersebut, sekitar 22 juta usaha mikro di antaranya diperkirakan menyerap Kredit Usaha Rakyat (KUR) Mikro.

Untuk memperbesar porsi kredit mikro, BRI menggencarkan transformasi digital yang mempercepat bisnis proses dan mengefisienkan layanan kepada nasabah/debitur sehingga memacu produktivitas dan kinerja. Mengacu pada data Kementerian Koperasi dan UKM, usaha mikro memiliki peran yang "makro" dalam menopang perekonomian nasional. Usaha mikro pun memiliki potensi yang sangat besar untuk dikembangkan ke depan.

Pada 2019 jumlah usaha di segmen mikro mencapai 64,6 juta unit. Jumlah itu setara 99% lebih dari total unit usaha secara nasional. Jumlah usaha mikro tersebut naik jumlahnya dari 2018 yang mencapai 63,3 juta unit atau setara 98,68% dari total usaha secara nasional.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini