Latar Belakangnya Sayap Kiri, Mampukah Bennett Lawan Amerika Soal Permukiman Palestina?

Latar Belakangnya Sayap Kiri, Mampukah Bennett Lawan Amerika Soal Permukiman Palestina? Kredit Foto: Antara/REUTERS/Ammar Awad

Perdana Menteri Naftali Bennett terdengar seperti pemimpin sayap kanan ketika dia berjanji dalam pidato Parlemen Israel (Knesset)-nya, untuk “memastikan kepentingan nasional di Area C” Tepi Barat. Ungkapan itu juga tertulis dalam perjanjian koalisi antara Partai Yamina-nya dan Partai Yesh Atid.

Dikutip dari Jerussalem Post, Senin (14/6/2021), itu adalah pernyataan yang dirancang untuk terdengar ke Kanan Israel seolah-olah pertempuran berkepanjangan untuk kontrol Israel atas Area C, yang telah melibatkan pembangunan pemukiman dan pembongkaran konstruksi ilegal Palestina, akan berlanjut di bawah koalisi baru yang terdiri dari sayap kanan, tengah dan kiri. --pesta sayap.

Baca Juga: Partai Arab Pendukung Bennett Bersumpah Rebut Kembali Tanah yang Dirampas

Bennett, sepanjang karir politiknya telah jelas bahwa ia percaya bahwa semua Area C, di mana semua pemukiman Israel berada harus menjadi bagian dari Israel yang berdaulat. Di Knesset pada Minggu (13/6/2021) dia juga berbicara tentang niatnya untuk “memperkuat permukiman di seluruh Tanah Israel.”

MK Ahmed Tibi (Daftar Gabungan) mengatakan kepada Knesset bahwa dia mengerti dari ungkapan-ungkapan yang dimaksudkan Bennett untuk mengejar kebijakan pro-pemukim.

Lebih penting lagi, sementara Bennett berbicara tentang pentingnya menegakkan dan memperluas kesepakatan damai dengan negara-negara Arab, dia tidak menjanjikan dukungannya untuk negara Palestina atau menawarkan tangannya dalam perdamaian kepada orang-orang Palestina.

Bennett telah lama tercatat menentang negara Palestina. Pada hari Minggu ia menyajikan konflik dengan Palestina sebagai salah satu eksistensial.

“Bulan lalu kami menerima pengingat bahwa konflik dengan Palestina masih ada,” kata Bennett kepada Knesset. “Kita harus ingat dan kita harus mengingatkan dunia bahwa musuh kita menyangkal keberadaan kita sebagai negara Yahudi di Tanah Israel,” kata Bennett.

Dia menekankan, “Ini bukan sengketa wilayah.”

Lupakan bagaimana sayap kanan mengambil masa depan konflik Israel-Palestina bekerja dengan sayap kiri dan mitra koalisi Arab, kita harus bertanya bagaimana hal itu akan hidup berdampingan dengan pemerintahan AS yang bertekad melestarikan sebagian besar Area C untuk negara Palestina masa depan dengan mencegah perluasan pemukiman lebih lanjut.

Dalam pidato keluarnya di Perdana Menteri Knesset Benjamin Netanyahu menggarisbawahi tantangan di bidang ini, mencatat bahwa Presiden AS Joe Biden telah meminta "pembekuan" pada pembangunan pemukiman dan konstruksi Yahudi di Yerusalem timur.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini