Latar Belakangnya Sayap Kiri, Mampukah Bennett Lawan Amerika Soal Permukiman Palestina?

Latar Belakangnya Sayap Kiri, Mampukah Bennett Lawan Amerika Soal Permukiman Palestina? Kredit Foto: Antara/REUTERS/Ammar Awad

Selain itu, dia mengatakan AS bertekad untuk membuka kembali Konsulat Jenderal AS di Yerusalem timur, yang telah ditutup oleh pemerintahan Trump. Itu telah berfungsi selama beberapa dekade sebagai kedutaan de facto untuk Palestina.

Netanyahu mengatakan dia telah menyarankan kepada AS agar konsulat dibuka di Abu Dis, tetapi pemerintahan Biden ingin menempatkannya "di jantung" "Yerusalem yang berdaulat." Jika itu terjadi, kata Netanyahu, masalah pembagian Yerusalem “akan kembali dibahas.”

Lebih penting lagi, dia memperingatkan bahwa pemerintahan Biden memperbarui upaya untuk mendukung negara Palestina yang "mengancam keberadaan kita" dan memperingatkan bahwa di samping ancaman Iran, tantangan ini terhadap Israel harus dihentikan.

Dalam pidato yang terdengar seperti pidato kampanye daripada pernyataan konsesi, dia mengatakan bahwa hanya dia yang bisa mencegah Biden bertindak melawan kepentingan Israel di permukiman dan negara Palestina. Dia disebut-sebut sebagai contoh penolakannya terhadap kebijakan pemerintahan Obama tentang Iran sebagai bukti bahwa ketika itu penting dia dapat berdiri kuat melawan AS; sesuatu yang dia katakan bahwa Bennett tidak akan bisa melakukannya. Bennett berjanji, tetapi tidak memenuhi, kata Netanyahu.

Tapi itu adalah pernyataan aneh yang datang dari Netanyahu yang titik lemahnya di panggung internasional selalu konflik Israel-Palestina.

Netanyahu selalu menampilkan dirinya sebagai Raja Kanan, pemimpin yang paling bisa mempertahankan permukiman.

Namun pada kenyataannya, itu adalah tempat kompromi sepenuhnya. Jauh dari berdiri kuat melawan Amerika Serikat, ia memiliki kecenderungan di hampir setiap kesempatan termasuk tahun ini. Sejak Biden menjabat, tidak ada rencana pemukiman Tepi Barat yang diajukan atau disetujui.

Atas permintaan mantan Presiden Barack Obama, dia memberlakukan moratorium sepuluh bulan untuk pembangunan pemukiman di Tepi Barat pada 2009 dan 2010. Dia tidak menyetujui pembangunan 3.500 rumah di bagian E1 pemukiman Ma'aleh Adumim. Ini adalah proyek yang terus-menerus ditentang oleh AS.

Netanyahu tidak mengizinkan semua pos terdepan Tepi Barat. Meskipun mudah untuk menyalahkan kurangnya otorisasi mereka pada Menteri Pertahanan Benny Gantz, pemimpin Biru dan Putih muncul jauh di kemudian hari dalam permainan. Netanyahu bisa saja pindah ke pos terdepan sebelum koalisinya dengan Gantz dan tidak.

Persetujuan pemukiman yang sama sekali baru tetap merupakan peristiwa langka. Yang paling signifikan, Netanyahu mengerem upaya pencaplokan baik di akhir masa jabatan Obama dan juga di awal masa jabatan mantan presiden AS Donald Trump.

Netanyahu lebih suka menunggu untuk melakukan pencaplokan dengan dukungan Trump. Kemudian ketika sepertinya dia mendapat dukungan itu, Netanyahu berjanji untuk menerapkan kedaulatan ke permukiman Tepi Barat, hanya untuk menghentikan dorongan itu ketika Trump menarik dukungannya.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini