Balon Udara Pembakar Milik Hamas Siap Terbang, Militer Israel Langsung Siagakan Iron Dome

Balon Udara Pembakar Milik Hamas Siap Terbang, Militer Israel Langsung Siagakan Iron Dome Kredit Foto: Instagram/IDF

Kelompok Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, meningkatkan ancamannya terhadap Israel saat Bendera Pawai besok di Yerusalem mendekat. Sementara di sisi lain Gedung Putih menyampaikan keprihatinannya tentang kemungkinan pecahnya kekerasan kepada pemerintah Israel.

Pawai, yang merayakan penyatuan kembali Israel atas kota itu pada tahun 1967, melewati berbagai wilayah Muslim di kota itu, dan dipandang sebagai titik nyala utama konflik tersebut.

Baca Juga: Hamas Jadi Ancaman Berbahaya Jika Pawai Kontroversial Orang-orang Yahudi Terlaksana karena...

Algemeiner pada Selasa (15/6/2021) menulis, ada seruan dalam beberapa pekan terakhir untuk membatalkan pawai, dan rutenya telah diubah sekali dengan harapan mengurangi ketegangan.

N12 melaporkan Senin bahwa unit balon pembakar Hamas, yang meluncurkan serangan pembakaran di selatan Israel, mengatakan bahwa mereka akan kembali aktif. Di pihak lain, Hamas menyerukan pawai di Yerusalem untuk "melindungi" masjid Al Aqsa.

Pawai Bendera tidak melewati masjid atau Bukit Bait Suci di mana ia berdiri.

Selain itu, surat kabar Lebanon Al-Akhbar menyatakan, unit roket Hamas telah diperintahkan untuk mempersiapkan diri untuk menembaki kota-kota Israel. Kelompok tersebut telah mengatakan kepada intelijen Mesir bahwa mereka akan menembaki Israel seperti yang terjadi selama Operasi Penjaga Tembok lalu. bulan.

MK Israel sayap kanan Itamar Ben-Gvir, yang telah menghadapi kritik karena memicu ketegangan selama pawai, meminta Perdana Menteri baru Naftali Bennett untuk mengambil garis keras pada masalah ini, dengan mengatakan, “Waktunya telah tiba bagi Israel untuk mengancam Hamas dan bukan agar Hamas mengancam Israel.”

Walla melaporkan bahwa Menteri Keamanan Publik yang baru dilantik Omer Bar-Lev dan Komisaris Polisi Kobi Shabtai saat ini sedang menilai situasi bekerja sama dengan pejabat keamanan lokal dan nasional dan IDF.

Bar-Lev sebelumnya mengatakan bahwa Pawai Bendera dapat maju, dengan mengatakan, “Dalam demokrasi, diizinkan untuk berdemonstrasi dan berbaris selama itu sesuai dengan hukum.”

Israel telah mengerahkan baterai ekstra dari sistem pertahanan rudal Iron Dome, dan IDF telah meningkatkan pasukan di Yerusalem dan Tepi Barat.

Alon Ushpiz, direktur jenderal Kementerian Luar Negeri, mengatakan kepada kabinet keamanan bahwa pemerintahan Biden telah melakukan kontak dengan kementerian dan menyatakan keprihatinannya tentang pawai, mengatakan bahwa mereka tidak ingin pecahnya kekerasan lagi di wilayah tersebut.

Baca Juga: Satu Tahun Jadi Juru Bicara: Ini Bukan tentang Angka

Baca Juga: Ahli Virologi dan Molekuler Biologi: Semua Vaksin Covid-19 Aman dan Sudah Diuji

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini