PDIP Tak Tergoda Elektabilitas Tinggi, Makin Keras: Ngotot Nyapres, Ganjar Silakan Pergi!

PDIP Tak Tergoda Elektabilitas Tinggi, Makin Keras: Ngotot Nyapres, Ganjar Silakan Pergi! Kredit Foto: Instagram/Ganjar Pranowo

Kelompok yang anti-Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, dari internal PDIP makin bertambah banyak. Para kader rame-rame memperingatan Ganjar agar tak ngotot nyapres. Kalau masih ngeyel, pilihannya cuma 1, Ganjar silakan hengkang dari partai.

Selama ini, hanya Ketua Bappilu PDIP Bambang Wuryanto atau Bambang Pacul yang paling keras terhadap Ganjar. Beberapa kali, Ketua DPD PDIP Jawa Tengah itu mempersilakan Ganjar untuk hengkang dari partai jika tetap ingin maju sebagai capres di Pilpres 2024.

Baca Juga: Mas Ganjar Mau Didukung PKS, Eh Denny Ngakak: Lucunya Kelewatan..

Sikap Bambang Pacul yang keras terhadap Ganjar itu mulai diikuti kader PDIP lainnya. Kali ini yang bicara adalah Ketua Fraksi PDIP di DPR, Utut Adianto. Senada dengan Bambang Pacul, Utut mengingatkan Ganjar untuk tak melupakan tugas yang diberikan partai. Kata dia, Ganjar itu petugas partai untuk posisi gubernur, bukan cawe-cawe ingin maju sebagai capres.

"Kalau mau maju dipersilakan dari partai lain. Udah dijawab sama Mas Pacul. Nggak boleh ngulang lagi," kata Utut di Komplek Parlemen, Jakarta, kemarin.

Sebagai orang yang dibesarkan oleh PDIP, Utut meminta Ganjar mengukur diri. Perintah yang diberikan PDIP kepada Ganjar sebagai gubernur. Tidak perlu mematok diri lebih awal sebagai calon presiden.

"Jadi hemat saya jalan terbaiknya semua periksa diri masing-masing, kita konsentrasi dengan penugasan dari partai. Kalau Ganjar sekali lagi tugasnya apa, Gubernur Jawa Tengah. Selesain itu," tegasnya.

Pernyataan yang tidak kalah keras juga dilontarkan politisi PDIP Andreas Hugo Pareira. Dia meminta Ganjar tak besar kepala hanya karena elektabilitasnya versi sejumlah lembaga survei di posisi teratas.

Meski Ganjar elektabilitasnya tinggi, lanjut dia, Ganjar tak punya kuasa dalam pencalonan presiden. Menurutnya, tak hanya di PDIP, bahkan di semua parpol keputusan berada di tangan Ketua Umum. "Di PDIP, Ketum itu punya hak prerogatif untuk memutuskan hal-hal yang sangat strategis," kata dia.

Meski begitu, Andreas tak menampik, Ganjar memiliki modal politik untuk maju di pilpres mendatang. Namun, dia menilai Ganjar masih dikenal di seputar masyarakat Jawa Tengah. "Sementara di desa-desa atau di pedalaman, Pak Ganjar belum dikenal bila dibandingkan dengan Pak Prabowo, Ridwan Kamil, bahkan dengan Pak Sandi Uno," kata dia.

Apa tanggapan Ganjar? Meskipun diserang habis-habisan oleh rekan separtainya, Ganjar tetap tidak mau membalas. Dia menegaskan, saat ini fokus dengan tugas partai sebagai gubernur. "Tugas (Gubernur) belum selesai. Jangan mikir yang lain dulu," kata Ganjar.

Eks Wakil Ketua Komisi II DPR ini mengaku, masih banyak tugas yang harus dia selesaikan sebagai Gubernur Jawa Tengah. Apalagi, kasus Covid-19 terus meningkat dalam beberapa pekan terakhir. "Sikap saya? Selesaikan tugas sebagai Gubernur Jateng dan urus Covid yang lagi naik karena adanya varian baru," jelas Ganjar.

Baca Juga: Satu Tahun Jadi Juru Bicara: Ini Bukan tentang Angka

Baca Juga: Ahli Virologi dan Molekuler Biologi: Semua Vaksin Covid-19 Aman dan Sudah Diuji

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini