Dengar Nih, Pemerintah Baru Israel Hanya Sebatas Ocehan dan Omong Kosong Sayap Kiri

Dengar Nih, Pemerintah Baru Israel Hanya Sebatas Ocehan dan Omong Kosong Sayap Kiri Kredit Foto: Reuters/Ronen Zvulun

Tidak mungkin untuk mengatakan apakah pemerintahan baru Israel akan gagal atau berhasil, apakah akan bertahan lama atau runtuh, dan apakah langkah pertamanya minggu ini akan dilihat sebagai perubahan baru yang dramatis dalam sejarah negara itu atau lebih dari itu. Juga tidak mungkin untuk mengetahui peristiwa-peristiwa tak terduga lainnya di Timur Tengah yang akan menentukan agendanya.

Dikutip dari Newsweek, Selasa (15/6/2021) disebutkan bahwa yang sudah pasti adalah apa yang telah diajarkan oleh pemerintah baru ini kepada kita tentang komentar "pakar" di Amerika Serikat (AS) tentang Israel. Ini telah sangat salah.

Baca Juga: Balon Udara Pembakar Milik Hamas Siap Terbang, Militer Israel Langsung Siagakan Iron Dome

Pada Minggu (13/6/2021), Israel mengambil sumpah pemerintahan baru. Dipimpin oleh Perdana Menteri Naftali Bennet dan Menteri Luar Negeri Yair Lapid, koalisi baru terdiri dari delapan partai yang sangat berbeda: tiga dari kanan, dua dari tengah, dua dari kiri, dan satu partai Arab.

Jika ada satu gambar yang berbicara tentang kekosongan fitnah progresif masyarakat Israel dan demokrasi Israel, itu adalah potret kelompok kabinet baru Israel.

Dalam foto tersebut, dua puluh tujuh menteri berbaris di sekitar Presiden Reuven Rivlin. Usia mereka berkisar antara 37 hingga 74 tahun. Sembilan di antaranya adalah wanita. Yang satu duduk di kursi roda.

Mungkin sulit untuk melihat di foto, tetapi tiga adalah pria Yahudi yang jeli dengan yarmulkes di kepala mereka. Dua orang Arab, satu Druze dan satu Muslim. Lima adalah imigran, lahir di Ethiopia, Maroko, dan bekas Uni Soviet.

Perlu ditekankan bahwa kabinet yang sangat beragam ini tidak dirakit, dengan gaya kabinet Presiden AS, di bawah arahan seorang pemimpin yang mungkin (atau mungkin tidak) mencoba menampilkan citra keragaman.

Para menteri ini adalah anggota parlemen teratas dari partai-partai yang masuk koalisi. Mereka tidak ada di sana karena tokenisme norak atau tekanan dari apa yang oleh Bill Clinton terkenal disebut "penghitung kacang". Mereka beragam karena orang Israel beragam, dan mereka dipilih dari parlemen yang beragam karena orang Israel memilih parlemen yang beragam.

Di ruang-ruang di mana Israel dianggap sebagai pendosa utama kolonialisme pemukim kulit putih yang tidak dapat ditebus—biasanya oleh orang-orang yang berkulit putih dan sangat enggan untuk melepaskan "hak istimewa" mereka sendiri—foto seperti itu tidak mungkin masuk akal. Kemungkinan besar akan diabaikan.

Di ruang-ruang di mana Israel telah lama dianggap mengalami "pergeseran ke kanan yang tak terhindarkan," kehadiran kedua partai sayap kiri utama dalam koalisi pemerintahan untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun tidak masuk akal. Ini juga kemungkinan besar akan diabaikan.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini