Kisah Perusahaan Raksasa: Telefonica, Penyambung Suara Rakyat Spanyol yang Mengglobal

Kisah Perusahaan Raksasa: Telefonica, Penyambung Suara Rakyat Spanyol yang Mengglobal Kredit Foto: Bloomberg

Telefonica SA adalah perusahaan asal Madrid, Spanyol yang bergerak pada bidang informasi, telekomunikasi, dan hiburan. Korporasi ini menjadi salah satu operator telepon dan penyedia jaringan seluler terbesar di dunia, sehingga namanya tercatat dalam daftar perusahaan raksasa Fortune Global 500.

Pendapatan Telefonica turun 5,7 persen pada 2020 menjadi 54,19 miliar dolar AS. Penurunan semacam ini cukup memukul perusahaan karena perusahaan turun 25 peringkat di tahun tersebut.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Energy Transfer, Si Aktor Utama yang Bisa Alihkan Migas Jadi Cuan

Sementara itu, kondisi keuangan perusahaan benar-benar tidak sehat. Pasalnya, tidak cuma penjualannya yang turun, merosotnya keuntungan Telefonica pun cukup parah. Perusahaan hanya mendapat 1,27 miliar dolar AS akibat laba merosot hingga 67,5 persen. Sementara Telefonica mengelola aset mencapai 133,42 miliar dolar AS di tahun itu juga.

Lebih lanjut, berikut kisah Telefonica sebagai salah satu perusahaan raksasa dunia berdasar pendapatannya, yang akan diulas secara ringkas oleh Warta Ekonomi, Rabu (16/6/2021) dalam artikel di bawah ini.

Pendahulu Telefonica bernama Compania Telefonica Nacional de Espana SA (CTNE) yang lahir 19 April 1924. Perusahaan didirikan menggunakan modal sebesar 1 juta peso Spanyol, nilai ini cukup besar pada masa itu.

Kerajaan Spanyol mengeluarkan dekrit untuk pemerintah yang isinya memberikan wewenang untuk menandatangani kontrak dengan CTNE, yang saat itu baru mengoperasikan layanan telepon nasional. 

Tugas CTNE adalah untuk memperoleh operasi telepon dan bangunan milik perusahaan swasta yang ada atau yang telah dikembalikan ke negara, dan mengatur, mengintergrasikan, mengembangkan, dan memodernisasi. Khususnya dengan dorongan menuju otomatisasi untuk Spanyol. Namun syaratnya saat itu adalah setidaknya 80 persen karyawan CTNE harus berkewarganegaraan Spanyol.

CTNE muncul sebagai hasil pengambilalihan oleh International Telephone & Telegraph Corporation (ITT) dari salah satu perusahaan telepon Spanyol yang ada, yang dibuat pada tahun 1899.

Pada tahun-tahun awal CTNE, upayanya dipusatkan pada tugas berat untuk memperluas dan meningkatkan layanan telepon yang ada. Itu beroperasi di sebagian besar pertanian, ekonomi yang kekurangan modal, dan konteks geografisnya adalah wilayah tengah pegunungan yang luas, berpenduduk jarang dan sulit diakses, dibatasi oleh jalur pantai dan dataran yang berisi sebagian besar populasi.

Pada tahun 1925, kabel bawah tanah pertama CTNE diletakkan di Istana Escorial dekat Madrid, dan lokasi kantor pusat perusahaan yang megah di Gran Via Madrid dibeli. Pada tahun 1926, pertukaran manual baru dibangun di 48 kota, dan di 37 kota lain, pertukaran yang ada diperbaharui.

Pada tahun 1926, upaya jangka panjang perusahaan menuju otomatisasi penuh sistem telepon Spanyol sedang berlangsung. Proses otomatisasi, yang sebenarnya telah dimulai tepat sebelum waktu CTNE.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini