Kurusnya Kim Jong Un Terus-menerus Jadi Sorotan Dunia, Benarkah Sakit?

Kurusnya Kim Jong Un Terus-menerus Jadi Sorotan Dunia, Benarkah Sakit? Kredit Foto: KCNA

Kesehatan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah lama menjadi sumber daya tarik mengerikan di Korea Selatan, yang berada di bawah bayang-bayang 1,2 juta tentara Kim dan persenjataan rudal bersenjata nuklirnya yang terus bertambah.

Apakah dia mendapatkan lebih banyak berat badan? Apakah dia kesulitan bernapas setelah berjalan relatif singkat? Bagaimana dengan tongkat itu? Mengapa dia melewatkan peringatan kenegaraan yang penting itu?

Baca Juga: Mengkhawatirkan, Kim Jong Un Bilang Situasi Pangan di Korut Menegang karena...

Sekarang, pemimpin Korut berusia 37 tahun itu menghadapi spekulasi baru di Korea Selatan tentang kesehatannya lagi. Tapi kali ini, itu karena dia terlihat lebih ramping.

Masalah kesehatan Kim di Seoul, Washington, Tokyo, dan ibu kota dunia lainnya karena dia belum secara terbuka menunjuk seorang penerus yang akan mengendalikan program nuklir maju yang menargetkan Amerika Serikat dan sekutunya—jika dia tidak mampu. Korea Utara, yang tidak pernah terbuka tentang cara kerja internal kepemimpinannya, selama setahun terakhir semakin menutup diri untuk melindungi diri dari pandemi virus corona.

Dalam gambar media pemerintah baru-baru ini, termasuk yang diterbitkan pada hari Rabu, Kim tampaknya telah kehilangan banyak berat badan. Tali jam tangan mewahnya lebih kencang, dan wajahnya lebih tipis.

Beberapa pengamat mengatakan Kim --yang tingginya sekitar 170 sentimeter (5 kaki, 8 inci) dan sebelumnya memiliki berat 140 kilogram (308 pon)-- mungkin telah kehilangan sekitar 10-20 kilogram (22-44 pon).

1000.jpeg

Penurunan berat badan Kim yang nyata lebih mungkin merupakan upaya untuk meningkatkan kesehatannya, daripada tanda penyakit, menurut Hong Min, seorang analis senior di Institut Korea untuk Unifikasi Nasional Seoul.

“Jika dia mengalami masalah kesehatan, dia tidak akan keluar di depan umum untuk mengadakan rapat pleno Komite Sentral Partai Buruh,” sebuah konferensi politik besar minggu ini yang diperkirakan akan berlangsung dua hingga tiga hari, kata Hong.

Kim, yang dikenal sebagai peminum berat dan merokok, berasal dari keluarga dengan riwayat masalah jantung. Ayah dan kakeknya, yang memerintah Korea Utara sebelum dia, keduanya meninggal karena masalah jantung. Para ahli mengatakan berat badannya bisa meningkatkan kemungkinan penyakit kardiovaskular.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini