Intelektual Palestina Ungkap Kekhawatiran Ketika Bennett Gantikan Netanyahu, Inilah Alasannya!

Intelektual Palestina Ungkap Kekhawatiran Ketika Bennett Gantikan Netanyahu, Inilah Alasannya! Kredit Foto: AP Photo/Abir Sultan

Peluang dialog yang sungguh-sungguh antara Israel dan Palestina di bawah Benjamin Netanyahu sebagai perdana menteri Israel sudah suram. Namun kenaikan Naftali Bennett, anak didiknya pada suatu waktu, telah memberikan lebih banyak alasan bagi para intelektual Palestina untuk khawatir.

Sementara sebagian besar berharap dia sama buruknya dengan Netanyahu. Yang lain mengatakan dia akan melaksanakan agendanya untuk memperluas permukiman ilegal lebih giat lagi.

Baca Juga: Dear Bennett, LSM Ini Pasang Reklame Besar-besar Bertuliskan Hilangkan Hamas

Al Jazeera, pada Jumat (18/6/2021) melaporkan beberapa berharap dia mungkin meringkuk di bawah tekanan dari pemerintahan Biden dan berubah menjadi pragmatis. Sebagai pendukung setia permukiman Yahudi dan aneksasi sebagian besar Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur yang diduduki, Bennett juga menentang solusi dua negara untuk konflik tersebut.

Sepintas, tampaknya ada sedikit perbedaan antara dia dan pendahulunya. Keduanya menentang dimulainya kembali segala bentuk proses perdamaian yang dapat memaksa mereka untuk memberikan ruang bagi aspirasi rakyat Palestina.

Netanyahu, yang dikenal dengan nama panggilannya “Bibi”, bahkan berkomplot dengan pemerintahan Trump untuk membunuh gagasan Yerusalem Timur sebagai ibu kota negara Palestina masa depan ketika Amerika Serikat (AS) memindahkan kedutaannya dari Tel Aviv ke kota dengan tempat-tempat suci Islam, Yahudi dan Kristen.

Namun kenaikan Bennett garis keras dan hiper-nasionalis ke posisi perdana menteri bisa lebih berbahaya, kata Mkhaimar Abusada, seorang profesor dan ketua departemen ilmu politik di Universitas Al-Azhar di Jalur Gaza.

“Netanyahu memperluas permukiman tetapi dia juga membekukannya kembali pada 2009 dan 2010 setelah tekanan dari [mantan Presiden AS Barack] Obama,” kata Abusada.

“Perbedaan antara Netanyahu dan Bennett adalah bahwa Netanyahu, seperti yang telah kita lihat, dapat menyerah di bawah tekanan internasional. Juga, dia tampak fleksibel pada solusi dua negara. Terkadang dia akan mengatakan bahwa dia baik-baik saja dengan itu. Bennett memiliki pendirian yang jauh lebih ideologis dan lebih keras.”

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini