Bank Sentral Israel Sebut Uji Coba CBDC Sedang Berlangsung

Bank Sentral Israel Sebut Uji Coba CBDC Sedang Berlangsung Kredit Foto: Coingeek

Bank of Israel dilaporkan telah mengeluarkan mata uang digital bank sentral melalui uji coba syikal digital.

Deputi gubernur Bank of Israel, Andrew Abir, mengatakan bahwa lembaga keuangan telah mulai melakukan program percontohan untuk syikal digital. Berbicara pada konferensi Forum Nilai Wajar IDC Herzliya, Abir, menambahkan bahwa dia tidak optimis tentang bank yang menerbitkan mata uang digital bank sentral, atau CBDC, meskipun dia mengonfirmasi bahwa uji coba sedang berlangsung.

Baca Juga: Tertarik Terbitkan CBDC? BI Bisa Belajar dari e-CNY

"Saya sebelumnya memperkirakan peluang memiliki CBDC dalam lima tahun adalah 20%," kata Abir dikutip dari Cointelegraph, Selasa (22/6/2021). "Perkiraan saya sedikit meningkat pada tahun lalu, terutama karena negara lain juga maju, tetapi masih ada peluang kurang dari 50%," lanjutnya.

Bank of Israel tidak membuat pengumuman resmi di situs webnya mengenai penerbitan syikal digital pada saat publikasi. Bulan lalu, lembaga keuangan itu mengatakan sedang mempersiapkan rencana aksi untuk mengeksplorasi manfaat CBDC pada ekonomi Israel, menambahkan akan siap untuk melakukannya jika manfaatnya "lebih besar daripada biaya dan potensi risiko."

Pada saat itu, bank sentral mengatakan mungkin mempertimbangkan untuk menerbitkan CBDC jika memenuhi kebutuhan ekonomi digital masa depan dan menyediakan pembayaran lintas batas yang lebih efisien. Bank of Israel juga berharap untuk mengurangi penggunaan uang tunai dan memastikan masyarakat dapat melakukan pembayaran dengan "tingkat privasi tertentu."

"Opsi CBDC masih dalam kajian dan ketika kami membuat pernyataan kami bulan lalu, itu bukan untuk mengatakan apa yang kami lakukan, tetapi untuk berbagi apa yang kami tidak tahu dan menerima umpan balik dari publik," kata deputi gubernur itu.

Dia menambahkan bahwa bank-bank negara "masih akan memiliki bagian penting dalam seluruh sistem pembayaran" menyusul kemungkinan peluncuran syikal digital. Terlepas dari kesediaannya untuk akhirnya mengintegrasikan CBDC dalam ekonomi negara, Abir mengkritik Bitcoin (BTC) sebagai alat pembayaran.

"Yang kita bicarakan adalah sistem pembayaran. Bitcoin bukan sistem pembayaran, dan itu bukan mata uang. Dalam situasi terbaik, itu adalah aset keuangan, dan dalam kasus terburuk, itu adalah penipuan piramida," katanya.

Bank sentral Israel mulai menjajaki pengenalan CBDC empat tahun lalu dengan pembentukan kelompok antar departemen yang ditugaskan untuk mengeksplorasi masalah tersebut. Pada tahun 2018, tim merekomendasikan agar Bank of Israel mengeluarkan mata uang digital dengan mengatakan "belum ada ekonomi maju yang mengeluarkan mata uang digital untuk penggunaan luas."

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini