BTC.com Pindahkan Tambang Kriptonya dari China ke Kazakhstan

BTC.com Pindahkan Tambang Kriptonya dari China ke Kazakhstan Kredit Foto: Unsplash/Andre Francois Mckenzie

BTC.com, kumpulan penambangan kripto utama yang dioperasikan oleh BIT Mining dan dimiliki oleh penyedia layanan lotre Tiongkok yang terdaftar di NYSE 500.com, telah mengumumkan keberhasilan relokasi batch pertama mesin penambangannya ke Kazakhstan.

BTC.com didirikan oleh Jihan Wu dan dioperasikan oleh Bitmain dan Bitdeer hingga diakuisisi oleh 500.com Februari ini. Pada saat penulisan, kumpulan tersebut adalah yang terbesar kelima di dunia, memvalidasi 10,4% blok di blockchain Bitcoin.

Baca Juga: Harga Bitcoin Anjlok, Adopsi Kripto Tetap Naik

Pemindahan itu dilakukan setelah perusahaan tersebut diberitahu oleh jaringan listrik negara bagian di Provinsi Sichuan barat bahwa pasokan listrik yang melayani salah satu pusat data lokalnya akan dihentikan dalam waktu dekat.

"Pada tanggal 19 Juni 2021, anak perusahaan Perseroan yang dipegang secara tidak langsung, Ganzi Changhe Hydropower Consumption Service Co. Ltd, menerima pemberitahuan dari State Grid Sichuan Ganzi Electric Power Co., Ltd. memberi tahu Pusat Data Ganzi Changhe bahwa pasokan listriknya akan dihentikan, efektif pukul 21:00 waktu Beijing, 19 Juni 2021. Pusat Data Ganzi Changhe sejak itu menangguhkan operasinya. Pusat data di Sichuan, termasuk Pusat Data Ganzi Changhe, menyumbang sekitar 3% dari total pendapatan Perusahaan di bulan Mei 2021," kata BIT Mining dikutip dari Cointelegraph, Rabu (23/6/2021).

Intervensi dari jaringan negara datang di tengah tindakan keras yang sedang berlangsung terhadap penambangan kripto oleh negara China karena kekhawatiran atas jejak karbon industri pertambangan, yang bertentangan dengan target dekarbonisasi China.

Di daerah-daerah seperti Mongolia Dalam, yang dulu populer di kalangan penambang kripto, otoritas regional bahkan telah membentuk hotline khusus bagi masyarakat setempat untuk secara langsung melaporkan setiap dugaan kegiatan penambangan ilegal. Di tengah tekanan ini, setidaknya tiga perusahaan pertambangan–BTC.TOP, Huobi, dan HashCow–baru-baru ini didorong untuk menghentikan aktivitas mereka di daratan.

CEO BIT Mining, Xianfeng Yang, telah memberi isyarat ke latar belakang ini, mengeklaim bahwa perusahaan "Berkomitmen untuk melindungi lingkungan dan menurunkan jejak karbon kami. Kami telah memperluas operasi kami secara strategis di luar negeri sebagai bagian dari strategi pertumbuhan kami. Mengikuti investasi kami di pusat data penambangan cryptocurrency di Texas dan Kazakhstan, kami mempercepat pengembangan luar negeri kami untuk sumber daya penambangan alternatif berkualitas tinggi."

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini