Tindak Tambang Kripto Ilegal, Polisi Iran Sita 7 Ribu Rig di Peternakan

Tindak Tambang Kripto Ilegal, Polisi Iran Sita 7 Ribu Rig di Peternakan Kredit Foto: Unsplash/Pierre Borthiry

Polisi provinsi Iran melanjutkan tindakan keras mereka terhadap penambang kripto besar dan kecil, dengan muncul berita bahwa mereka telah menyita lebih dari 7.000 rig di sebuah peternakan yang beroperasi di ibu kota Teheran.

Menurut laporan Cointelegraph (23/6/2021), polisi menangkap penambang kripto yang beroperasi di luar pabrik yang ditinggalkan. Para ahli di jaringan listrik negara itu memperkirakan bahwa para penambang yang beroperasi pada kapasitas penuh akan berjumlah sekitar 4% dari rata-rata konsumsi energi harian di Iran.

Baca Juga: Harga Bitcoin Anjlok, Adopsi Kripto Tetap Naik

Kepala polisi Teheran Hossein Rahimi mengatakan, pihak berwenang telah menemukan 3.000 penambang kripto lainnya di seluruh ibu kota Iran dalam 48 jam terakhir dengan polisi menggerebek 50 lokasi. Dia menambahkan bahwa penemuan peternakan 7.000 rig adalah pengurasan terbesar dan paling signifikan pada penggunaan energi negara sejauh ini.

Operasi itu dilakukan setelah Presiden Iran Hassan Rouhani mengumumkan pada bulan Mei bahwa penambangan Bitcoin (BTC) dan cryptocurrency di negara itu akan dilarang hingga September. Langkah-langkah tersebut bertujuan untuk memastikan bahwa Iran memiliki akses ke listrik selama musim panas.

Meskipun penyitaan lebih dari 7.000 penambang mungkin mendapat perhatian lebih dari pihak berwenang, polisi juga menindak para penambang kecil-penambang yang beroperasi secara ilegal menggunakan listrik rumah tangga mereka berpotensi menghadapi denda besar.

Sebuah laporan pada hari Selasa mengatakan bahwa polisi telah menemukan empat penambang di sebuah rumah Pakdasht di tenggara ibu kota. Pihak berwenang mengukur konsumsi daya rumah tangga dari luar sebelum memeriksanya untuk rig penambangan.

Sebelum krisis energi di Iran menyebabkan pemerintah menindak penambang penghisap listrik, banyak orang di negara itu tampaknya lebih terbuka terhadap industri kripto. Pada tahun 2019, anggota parlemen memberikan lampu hijau untuk penambangan kripto sebagai kegiatan industri, yang mengharuskan penambang untuk dilisensikan dan diatur. Namun, setiap penggunaan jaringan listrik negara itu telah mendapat sorotan karena Iran menghadapi pemadaman dan pemadaman listrik, dan penambang sering menjadi sasaran.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini