Utang Bertumpuk, Inggris Hadapi Lonjakan Terbaru dalam Rencana Nol Karbon

Utang Bertumpuk, Inggris Hadapi Lonjakan Terbaru dalam Rencana Nol Karbon Kredit Foto: Unsplash/Chris Lawton

Inggris menghadapi lonjakan lagi dalam tumpukan utang publik senilai 2 triliun pound ($2,8 triliun) untuk membuat ekonominya menjadi nol karbon bersih pada tahun 2050. Tetapi tindakan global yang cepat dapat membuat pukulan itu tidak terlalu parah daripada pandemi virus corona, kata pengawas fiskal.

Skenario tindakan awal akan menambahkan 21% dari produk domestik bruto ke utang bersih sektor publik pada tahun 2050-51, atau 469 miliar pound ($650 miliar) dalam persyaratan hari ini, kata Kantor Tanggung Jawab Anggaran (Office for Budget Responsibility/OBR).

Baca Juga: Diwanti-wanti Jebakan Utang China, Mengapa Bangladesh Masih Abaikan Peringatan India?

Sementara peningkatan besar dalam hal historis, "itu agak lebih kecil daripada penambahan utang bersih sebagai akibat dari pandemi," kata OBR dalam sebuah laporan tentang risiko anggaran di masa depan, dilansir Reuters, Selasa (6/7/2021).

Skenario itu mengasumsikan pemerintah akan mengambil sekitar seperempat dari biaya 1,4 triliun pound untuk membuat ekonomi Inggris menjadi nol karbon bersih pada tahun 2050. Itu setara biaya bersih sebesar 344 miliar pound bila dikombinasikan dengan penghematan efisiensi energi.

"Tetapi tersebar di tiga dekade, ini mewakili rata-rata hanya 0,4 persen dari PDB per tahun," kata laporan itu.

Dalam skenario aksi-tertunda, di mana tidak ada tindakan global yang tegas terhadap perubahan iklim yang diambil pada tahun 2030 sebelum dikeluarkan, utang pada tahun 2050-51 akan menjadi 23% dari PDB lebih tinggi daripada skenario tindakan awal.

Jika tidak ada tindakan yang diambil sama sekali, utang akan meroket hingga 289% dari PDB pada akhir abad ini, naik dari sekitar 100% sekarang.

Sebelumnya pada Selasa, Richard Hughes, ketua OBR, mengatakan gunung utang Inggris lebih terkena inflasi dan guncangan suku bunga daripada sebelum pandemi COVID-19, sebagian besar karena jatuh tempo yang lebih pendek dan lebih banyak obligasi terkait inflasi.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini