Media Amerika Bongkar Data Negara yang Andalkan Vaksin China tapi Tingkat Infeksi Masih Tinggi

Media Amerika Bongkar Data Negara yang Andalkan Vaksin China tapi Tingkat Infeksi Masih Tinggi Kredit Foto: Reuters/Diego Vara

Media yang berbasis di Amerika Serikat (AS) pada Rabu (7/7/2021) merilis sebuah analisis terkait negara yang bergantung pada vaksin yang dibuat di China. Di antara negara-negara dengan tingkat vaksinasi tinggi tapi memiliki tingkat infeksi Covid-19 yang juga tinggi.

Temuan CNBC itu muncul ketika kemanjuran vaksin China menghadapi pengawasan yang semakin ketat, ditambah dengan kurangnya data tentang perlindungannya terhadap varian delta yang lebih menular. CNBC menemukan bahwa kasus Covid mingguan, disesuaikan dengan populasi, tetap meningkat di setidaknya enam negara yang paling banyak diinokulasi di dunia –dan lima di antaranya bergantung pada vaksin dari China.

Baca Juga: Inallilahi, Tokoh Penting Vaksin Sinovac Indonesia ini Meninggal Terpapar COVID

CNBC mengidentifikasi 36 negara dengan lebih dari 1.000 kasus mingguan baru yang dikonfirmasi per juta orang pada 6 Juli. Menggunakan angka dari Our World in Data, yang mengumpulkan informasi dari sumber termasuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pemerintah, dan peneliti di Universitas Oxford.

Media itu kemudian mengidentifikasi negara-negara di antara 36 negara di mana lebih dari 60% populasinya telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid.

Negara-negara tersebut berjumlah enam. Lima di antaranya menggunakan vaksin China sebagai bagian penting dari program inokulasi nasional mereka meliputi Uni Emirat Arab, Seychelles, Mongolia, Uruguay, dan Chili. Satu-satunya negara di antara mereka yang tidak bergantung pada vaksin China adalah Inggris.

Kantor berita milik negara Mongolia, Montsame melaporkan pada bulan Mei bahwa negara tersebut telah menerima 2,3 juta dosis vaksin oleh Sinopharm milik negara China. Itu jauh melebihi 80.000 dosis Sputnik V Rusia dan sekitar 255.000 dosis suntikan Pfizer-BioNTech yang diterima Mongolia pada minggu lalu.

Chili memberikan 16,8 juta dosis vaksin dari Sinovac Biotech yang berbasis di Beijing – dibandingkan dengan 3,9 juta dosis Pfizer-BioNTech dan jumlah yang lebih kecil dari dua vaksin lainnya, Reuters melaporkan bulan lalu.

UEA dan Seychelles sangat bergantung pada vaksin Sinopharm pada awal kampanye inokulasi mereka, tetapi masing-masing baru-baru ini memperkenalkan vaksin lain. Di Uruguay, suntikan Sinovac adalah salah satu dari dua vaksin yang paling banyak digunakan, di samping vaksin Pfizer-BioNTech.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini