VISA Catat Transaksi Kripto Tembus Rp14 Triliun

VISA Catat Transaksi Kripto Tembus Rp14 Triliun Kredit Foto: Unsplash/Executium

Raksasa pembayaran global Visa akan terus mendukung pengembangan dan adopsi industri cryptocurrency sebagai bagian dari bisnisnya, kata perusahaan itu dalam pembaruan crypto terbarunya.

Dalam sebuah pernyataan resmi pada hari Rabu, Visa mengumumkan bahwa kartu berkemampuan crypto-nya memproses lebih dari US$1 miliar (Rp14 triliun) total pengeluaran pada paruh pertama tahun 2021.

Baca Juga: Kacau! Elon Musk Kemakan Hoaks, Bagikan Kutipan Palsu Warren Buffett Tentang Cryptocurrency

"Stablecoin berada di jalur yang tepat untuk menjadi bagian penting dari transformasi digital layanan keuangan yang lebih luas, dan Visa sangat antusias untuk membantu membentuk dan mendukung perkembangan itu," tulis perusahaan itu dikutip dari Cointelegraph, Kamis (8/7/2021).

Perusahaan mencatat bahwa Visa bermitra dengan 50 perusahaan besar di industri kripto serta program kartu kripto yang memungkinkan pengguna untuk mengonversi dan membelanjakan mata uang digital di 70 juta pedagang di seluruh dunia.

Mengingat besarnya pengeluaran untuk kartu terkait-kripto Visa, perusahaan mengatakan bahwa "jelas bahwa komunitas kripto melihat nilai dalam menghubungkan mata uang digital ke jaringan global Visa."

Visa menekankan bahwa dukungan mata uang digitalnya tidak mengharuskan pedagang global untuk menerima cryptocurrency seperti Bitcoin (BTC) secara langsung.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya, Visa telah bekerja dengan pemain crypto besar seperti platform pertukaran cryptocurrency Crypto.com untuk mengaktifkan sistem penyelesaian crypto untuk transaksi fiat. Perusahaan juga telah bekerja sama dengan perusahaan crypto besar lainnya seperti pertukaran FTX, Coinbase, CoinZoom, dan lainnya.

Perusahaan juga menyatakan bahwa stablecoin–cryptocurrency yang dipatok dengan nilai aset lain atau mata uang fiat seperti dolar Amerika Serikat–"mulai memenuhi janji fiat digital", menguraikan fitur ramah pengembang yang dikombinasikan dengan keandalan fiat- cadangan yang didukung.

"Kami sibuk di Visa, menghubungkan ekonomi kripto ke 'jaringan-jaringan' kami, sebuah strategi yang dirancang untuk menambah nilai pada semua bentuk pergerakan uang, baik di jaringan Visa, atau di luarnya," lanjutnya.

Salah satu perusahaan pembayaran terbesar di dunia, Visa membuat langkah besar ke dalam industri kripto tahun lalu, bermitra dengan perusahaan blockchain Circle yang didukung Goldman Sachs untuk membuat stablecoin USD Coin (USDC) kompatibel dengan kartu kredit tertentu.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini