Ini Soal Taliban, Dengar Baik-baik! Biden Mau Sampaikan Kabar Afghanistan...

Ini Soal Taliban, Dengar Baik-baik! Biden Mau Sampaikan Kabar Afghanistan... Kredit Foto: Instagram/Joe Biden

Presiden Joe Biden akan menerima pembaruan pada Kamis (8/7/2021) tentang perang yang berakhir dengan cepat di Afghanistan. Ini sejalan dengan penarikan pasukan Amerika Serikat (AS) yang hampir lengkap, juga bertepatan dengan keuntungan besar Taliban.

Biden berharap dapat menyampaikan dukungan berkelanjutan untuk Afghanistan. Dia memandang kemungkinan terbesar pengambilalihan negara itu oleh Taliban, disertai kemungkinan besar kehancuran dan penderitaan rakyat.

Baca Juga: Jika Taliban Menang Perang, Perdamaian Bisa Lenyap? Para Ahli Bicara Kemungkinan Ini

Pejabat Gedung Putih mengatakan, CNN, Kamis (8/7/2021) melaporkan, Biden akan merinci bantuan keamanan dan kemanusiaan AS yang akan dilanjutkan setelah kehadiran pasukan berakhir. Namun di sisi lain, situasi keamanan memburuk, itu tidak menghalangi Biden melanjutkan rencananya untuk membawa pulang pasukan AS.

Sebaliknya, kecepatan yang dicapai Taliban dalam beberapa pekan terakhir, dengan cara tertentu, hanya memperkuat manfaat keputusan Biden bagi Gedung Putih. Menurut beberapa pejabat, itu memperjelas nilai kesepakatan jangka panjang AS.

Pengarahan pagi dari anggota tim keamanan nasionalnya di Ruang Situasi Gedung Putih akan datang sebelum pidato publik dari Presiden tentang peran AS ke depan di Afghanistan. Dia akan membebaskan mereka dari Ruang Timur.

Sementara itu pekan lalu, Biden diinterogasi tentang Afghanistan, dengan mengatakan dia lebih suka membahas masalah itu setelah liburan 4 Juli.

“Ini penarikan rasional dengan sekutu kami – tidak ada yang aneh tentang itu,” kata Biden pada hari Jumat tentang langkah penarikan, yang mengejutkan beberapa orang di Washington.

Dia mengatakan dia memiliki keyakinan pada para pemimpin sipil di Kabul, yang dia temui di Kantor Oval bulan lalu. Meskipun penilaian intelijen AS, ibu kota itu bisa jatuh ke tangan Taliban hanya dalam enam bulan setelah pasukan AS pergi. Namun dia mengatakan perpecahan yang pecah di dalam pemerintahan harus diselesaikan.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini