Waspada! Pakar Melihat Inflasi India hingga China Naik di 2022, Apa Kabar Indonesia?

Waspada! Pakar Melihat Inflasi India hingga China Naik di 2022, Apa Kabar Indonesia? Kredit Foto: Antara/REUTERS/Aly Song

Pandemi virus Corona memaksa pembatasan yang terus diperbarui di seluruh Asia telah melemahkan belanja konsumen masyarakat. Itu sejalan dengan inflasi yang terus meningkat lebih tinggi di negara kawasan ekonomi terbesar.

Harga konsumen China akan naik sekitar 80 basis poin tahun depan, menjadi yang terbesar di Asia. Itu diikuti oleh Indonesia yang terlihat meningkat tiga perempat poin persentase, menurut ekonom yang disurvei oleh Bloomberg. Analis melihat penurunan harga terbesar di Filipina, di mana inflasi terlihat turun 1,2 poin persentase.

Baca Juga: Di Kuartal I 2021, Utang Luar Negeri Filipina Tembus $97 Miliar, Ini Penyebabnya

Jalur inflasi yang berbeda akan menentukan langkah yang berbeda di mana otoritas moneter Asia mulai mengurangi stimulus era pandemi. Di Korea Selatan (Korsel), di mana ukuran harga konsumen mencapai 2,4 persen bulan lalu, bank sentral diperkirakan akan mulai menaikkan suku bunga tahun ini. Reserve Bank of Australia terlihat mendaki pada tahun 2023.

Lonjakan biaya komoditas impor telah mendorong inflasi pabrik China ke level tertinggi sejak 2008, sementara harga jual ke konsumen cukup stabil. Tren tersebut kemungkinan akan berbalik tahun depan, dengan inflasi konsumen diperkirakan akan meningkat menjadi 2,3 persen dari 1,5 persen tahun ini, sementara harga produsen melambat menjadi 1,9 persen.

Belanja konsumen di China akan mendapatkan pijakan yang lebih kuat akhir tahun ini dan memasuki 2022, membantu mempersempit kesenjangan antara penawaran dan permintaan, kata Jinyue Dong, ekonom senior di BBVA.

Inflasi rata-rata di Filipina diperkirakan akan menetap di 4,2 persen tahun ini dan turun ke 3 persen tahun depan. Inflasi yang lebih tinggi baru-baru ini sebagian merupakan hasil dari efek dasar statistik yang akan mulai memudar mulai November, menurut ekonom Michael Ricafort dari Rizal Commercial Banking Corp.

Sementara inflasi di sebagian besar Asia kemungkinan akan tetap di bawah 4 persen tahun depan, India dan Sri Lanka terlihat berbeda. Kenaikan harga di negara-negara tersebut diperkirakan akan mencapai 4,7 persen, melampaui rekan-rekan regional untuk tahun kedua.

India mengalami sesuatu yang mirip dengan inflasi dorongan biaya China, di mana harga input yang lebih tinggi merupakan faktor utama yang mendorong kenaikan biaya barang dan jasa. Kekhawatiran tentang inflasi India telah memicu aksi jual baru-baru ini pada obligasi rupee yang jatuh temponya lebih pendek, sebuah tren yang dapat meningkat jika harga terus meningkat.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini