Kadin Berikan Bantuan Tabung Oksigen dan Mobil Vaksin Keliling

Kadin Berikan Bantuan Tabung Oksigen dan Mobil Vaksin Keliling Kredit Foto: WE

Wakil Gubernur DKI Jakarta, Riza Patria bersama Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Arsjad Rasjid (kanan) dan Ketua Umum Kadin DKI Jakarta, Diana Dewi memantau vaksinasi Kadin gelombang kedua di Pusat Pelatihan Kerja Daerah Jakarta Timur, Jakarta, Kamis, (8/7/2021).  Pada kesempatan itu Kadin DKI memberikan bantuan sebanyak seratus tabung oksigen ukuran 6M3 dan Tiga tim tenaga kesehatn serta tiga mobil vaksin keliling.

Ketua Umum Kadin Indonesia Arsjad Rasjid mengatakan pihaknya masih terus melanjutkan program Vaksinasi Gotong Royong, yakni program vaksinasi yang sudah dilakukan di era kepemimpinan Ketua Umum Kadin Indonesia, Rosan P. Roeslani. 

Lanjutnya, program Vaksinasi Gotong Royong menyasar karyawan dari perusahaan milik anggota Kadin yang biayanya dibebankan ke perusahaan. Melalui program tersebut, Kadin Indonesia membantu pemerintah mengejar target vaksinasi nasional, tanpa membebani APBN.

Menghadapi covid-19 yang masih mengganas dan krisis layanan kesehata, Kadin Indonesia menurut Arsjad juga akan membangun rumah sakit darurat di wilayah DKI Jakarta dan Banten. Inisiatif tersebut diambil untuk menjawab permasalahan tingginya tingkat okupansi rumah sakit di Pulau Jawa, termasuk di wilayah Jakarta dan Banten. 

Selain itu, Kadin Indonesia juga akan membantu pengadaan tabung silinder, dan Cryogenic ISO tank untuk menampung oksigen.

"Yang dibutuhkan saat ini adalah oksigen, dan vaksinasi yang harus diakselerasi, dan juga bagaimana sekarang ini untuk rumah sakit darurat, karena kita juga memerlukan menyiapkannya, supaya masyarakat merasa tenang," terangnya.

Ia kembali menegaskan, upaya menanggulangi Pandemi Covid-19 adalah sebuah bentuk peperangan dan Kadin Indonesia juga ikut bertempur dalam perang tersebut.

"Saya mengatakan ini adalah perang, dimana kita harus bersama sama melawan ini. Persatuan dan kesatuan kita penting selain itu hal lain yang diperlukan adalah kedisiplinan masyarakat dalam mematuhi menerapkan protokol kesehatan (prokes) dan aturan pemerintah terkait penanggulangan pandemi. Ini adalah yang paling sulit, bagaimana supaya odisiplin dan prokes harus dilakukan, dan janganlah kita melanggar," katanya.

Disaat yang sama, Ketua Umum Kadin DKI, Diana Dewi, mengatakan kedepannya Kadin DKI Jakarta bekerjasama dengan BUMN untuk terus memasok tabung oksigen untuk kebutuhan masyarakat.

Ia menambahkan, sejak 1 Mei lalu pihaknys sudah memvaksin sekitar 5000 orang, setengahnya adalah karyawan dari perusahaan milik anggota Kadin dan setengahnya adalah warga di sekitar lokasi vaksinasi.

"Karena kesibukan dan lain hal, dan ketersediaan vaksin, per tanggal 1 Mei kami tidak bisa lakukan setiap hari, tapi ada interval waktu," ujar Diana Dewi.

Sementara itu Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria, mengatakan bahwa permasalahan kelangkaan tabung oksigen yang terjadi di Jakarta saat ini sudah relatif teratasi. Ia mengingatkan masyarakat yang tidak betul-betul membutuhkan tabung oksigen untuk tidak melakukan penyimpanan.

"Masyarakat saya minta, yang tidak membutuhkan, tidak perlu menyimpan tabung oksigen. Oksigen nya dibutuhkan untuk warga yang terpapar di rumah sakit atau tempat-tempat yang ditentukan. Jadi mari kita dukung pelaksanaan penanganan dan pengendalian covid dengan penuh tanggungjawab," ujar Ahmad Riza Patria.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini