Taliban Bilang Perang Bukan Solusi Masalah Afghanistan, Yang Terpenting...

Taliban Bilang Perang Bukan Solusi Masalah Afghanistan, Yang Terpenting... Kredit Foto: Getty Images/AFP/Patrick Semansky

Kelompok Taliban mengatakan pembicaraan perdamaian dengan delegasi Pemerintah Afghanistan di Teheran, Iran, mengalami kemajuan. Kedua belah pihak telah sampai pada pemahaman tentang bahaya melanjutkan konflik.

“Kedua belah pihak sepakat perang bukanlah solusi untuk masalah Afghanistan dan bahwa semua upaya harus diarahkan pada solusi politik dan damai,” kata juru bicara Taliban Mohammad Naeem melalui akun Twitter pribadinya pada Kamis (8/7/2021).

Baca Juga: Desa Dibakar, Penduduk Diusir, Warga Bilang Ganasnya Taliban Geledah Rumah: Saya Janda, Mengapa...

Dia menyebut pertemuan lain dengan perwakilan Pemerintah Afghanistan bakal diadakan dalam waktu dekat. Pada kesempatan mendatang, hal-hal yang akan dibahas mencakup mekanisme transisi dari perang ke perdamaian.

“Semua upaya untuk mencapai solusi politik dan damai harus dibenarkan,” ujar Naeem.

Belum ada keterangan atau komentar langsung dari pejabat Afghanistan mengenai hasil pertemuan terbaru dengan Taliban. Delegasi Pemerintah Afghanistan dan Taliban melakukan pertemuan di Teheran, Iran, pada Rabu (7/7/2021). Pertemuan berlangsung saat Taliban mulai menguasai daerah utara Afghanistan pascaditariknya pasukan Amerika Serikat (AS).

Kabar mengenai pertemuan delegasi Taliban dan Pemerintah Afghanistan diumumkan Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif.

“Hari ini rakyat dan pemimpin politik Afghanistan harus membuat keputusan sulit untuk masa depan negara mereka,” kata Zarif dikutip dari laman Al Arabiya.

Delegasi Taliban dipimpin negosiator Sher Mohammad Abbas Stanikzai sementara Afghanistan mengutus Wakil Presiden Younus Qannoni.

Pada Selasa (6/7/2021) lalu, otoritas keamanan Afghanistan berjanji merebut kembali daerah-daerah yang baru saja dikuasai Taliban.

Taliban mengambil alih enam distrik utama di provinsi utara Badakshan yang berbatasan dengan China dan Tajikistan pada Minggu (4/7/2021).

Setelah hal itu terjadi, sebanyak 1.037 prajurit Afghanistan dilaporkan melarikan diri melintasi perbatasan dengan izin Tajikistan.

Sebelumnya, telah terdapat ratusan anggota pasukan keamanan Afghanistan yang melarikan diri dari wilayah utara negara tersebut.

Hal itu sehubungan dengan keagresifan Taliban dalam merebut daerah-daerah di sana. Namun jumlah pasukan keamanan yang kabur pada Ahad lalu merupakan terbesar yang dikonfirmasi.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini