Yang Dinanti Akhirnya Tiba, Biden Bela Diri saat Ditanya Afghanistan: Kami Tidak Pergi, tapi...

Yang Dinanti Akhirnya Tiba, Biden Bela Diri saat Ditanya Afghanistan: Kami Tidak Pergi, tapi... Kredit Foto: Getty Image/AFP

Presiden Joe Biden pada Kamis (8/7/2021) menyampaikan pembelaan keras tentang keputusannya untuk mengakhiri perang di Afghanistan. Dia bersikeras tidak ada lagi kehadiran pasukan Amerika Serikat (AS) yang berkelanjutan di sana.

Biden berpendapat sumber daya AS seperti kehidupan, uang, dan perhatian, lebih baik difokuskan di tempat lain. Ditekan pada kemungkinan pengambilalihan total oleh Taliban, Biden menjadi defensif dan tidak mengatakan apa pun dalam sejarah Afghanistan yang menunjukkan ada sesuatu yang bisa dilakukan AS tentang hal itu.

Baca Juga: Ini Soal Taliban, Dengar Baik-baik! Biden Mau Sampaikan Kabar Afghanistan...

Sekarang, katanya, terserah Afghanistan untuk membela negara mereka, menentukan tidak ada lagi yang bisa dilakukan Amerika Serikat setelah dua dekade perang.

"Saya tidak akan mengirim generasi Amerika lainnya untuk berperang di Afghanistan tanpa harapan yang masuk akal untuk mencapai hasil yang berbeda," kata Biden dari Ruang Timur setelah menerima pembaruan dari tim keamanan nasionalnya tentang situasi keamanan yang memburuk di lapangan, dikutip dari CNN, Jumat (9/7/2021).

Pernyataan pada Kamis (8/7/2021) itu adalah pertama kalinya Biden membahas keputusannya untuk mengakhiri perang Afghanistan dalam suasana formal sejak mengumumkan rencana penarikan pada April. Sudah lama skeptis terhadap perang, Biden menolak tekanan dari para pemimpin militer untuk mempertahankan kehadiran pasukan, sebaliknya memutuskan tidak ada yang bisa dicapai dengan tetap tinggal.

Penarikan yang tergesa-gesa itu bertepatan dengan keuntungan besar Taliban dan kekhawatiran yang berkembang bahwa tanpa dukungan militer AS, pemerintah Afghanistan akan runtuh.

Biden tidak menebak-nebak dirinya sendiri, bahkan ketika keputusannya mendapat sorotan dari anggota Kongres dan lainnya yang berpendapat AS harus berbuat lebih banyak untuk mencegah perang saudara besar-besaran.

Dia menolak perbandingan pada hari Kamis dengan akhir Perang Vietnam, dengan mengatakan "tidak ada keadaan di mana Anda akan melihat orang-orang diangkat dari atap kedutaan Amerika Serikat dari Afghanistan."

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini