Helikopter NASA Ini Sukses Tamatkan Misi Terberat di Mars, Begini Aktivitasnya

Helikopter NASA Ini Sukses Tamatkan Misi Terberat di Mars, Begini Aktivitasnya Kredit Foto: Slash Gear

Helikopter Ingenuity milik Badan Antariksa Amerika (NASA) baru saja menyelesaikan misi terberatnya di Mars. Selama penerbangan kesembilan dan terbaru, kendaraan seberat empat pon ini meluncur melalui langit planet itu, di atas apa yang disebut sebagai ‘medan tidak bersahabat’. 

NASA mengatakan dua penerbangan Ingenuity sebelumnya membuat pesawat sejalan dengan penjelajah Mars lainnya, Perseverance. Penerbangan terbaru ini membawa helikopter melewati medan yang terlalu sulit untuk dilalui.

Baca Juga: Ilmuwan China Analisis Sampel Bulan yang Mungkin Bisa Ubah Sejarahnya, Bagaimana Bisa?

“Perseverance berada di tepi timur wilayah yang menarik secara ilmiah, disebut 'Séítah,' yang ditandai dengan riak berpasir yang bisa menjadi medan yang sangat menantang untuk kendaraan beroda seperti pesawat,” ujar kepala pilot Ingenuity Håvard Grip dan kepala mekanik, Bob Balaram,  dalam unggahan blog yang dirilis tepat sebelum penerbangan Ingenuity, dilansir Popular Mechanism, Kamis (8/7/2021). 

Gambar-gambar yang ditangkap oleh Ingenuity selama penerbangan dapat memberikan wawasan kepada para ahli geologi tentang bagaimana fitur-fitur bergelombang itu terbentuk. Ingenuity terbang selama lebih dari 2,5 menit pada klip sekitar 16 kaki (5 meter) per detik. 

Pesawat mencakup area seluas 2.051 kaki, atau 625 meter, memecahkan banyak rekor dalam prosesnya. Penerbangan 9 Ingenuity juga memperluas batas sistem navigasi helikopter, yang dirancang untuk beroperasi di atas permukaan yang lebih datar. 

Ingenuity mengambil gambar permukaan Mars, kemudian algoritma komputer mempelajari gambar-gambar itu dan membantu helikopter membuat keputusan sepersekian detik tentang di mana harus mendarat dengan aman. Tetapi algoritme dirancang untuk membuat keputusan ini dengan asumsi bahwa tanahnya akan datar.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini