Pembatasan Ketat hingga Panic Buying Terjadi di Asia Tenggara

Pembatasan Ketat hingga Panic Buying Terjadi di Asia Tenggara Kredit Foto: Antara/M Risyal Hidayat

Pembatasan Covid-19 yang terbaru di negara-negara Asia Tenggara menciptakan kepanikan di berbagai wilayah. Angka kasus dan kematian karena Covid-19 semakin meningkat di kawasan tersebut.

Di Ho Chi Minh City, Vietnam misalnya, kekhawatiran akan lockdown atau karantina wilayah Covid-19 mendorong panic buying atau kepanikan membeli di beberapa supermarket. Terjadi pula penurunan empat persen dalam indeks saham utama pada Selasa lalu.

Baca Juga: Covid-19 Menggila, Standard Chartered Revisi Proyeksi Ekonomi RI 2021 jadi 4,1%

Kota berpenduduk sembilan juta itu sebelumnya telah dikenai pembatasan perjalanan selama sebulan. Namun tingkat infeksi terus meningkat dengan catatan lebih dari 9.400 kasus terdaftar.

Ibu kota Vietnam, Hanoi, juga menghentikan transportasi umum dari tempat-tempat dengan kelompok infeksi untuk melindungi diri dari wabah di pusat komersial selatan. Beberapa pembatasan ketat negara itu juga sudah berlaku mulai Jumat (9/7).

Penduduk Kota Ho Chi Minh kini dilarang berkumpul dalam kelompok yang lebih besar di depan umum. Orang-orang hanya diperbolehkan meninggalkan rumah untuk membeli makanan, obat-obatan, dan dalam keadaan darurat.

Ahli epidemiologi di Griffith University Dicky Budiman mengatakan wilayah tersebut tengah berjuang untuk mengatasi varian delta. Menurutnya, wilayah itu juga harus menghadapi akibat dari inkonsistensi dalam strategi dan pengiriman pesan serta penegakan protokol.

Dia juga menyebutkan perlunya memperluas jangkauan vaksin untuk melindungi populasi dengan lebih baik. Dominasi vaksin Sinovac terjadi di Vietnam karena diplomasi vaksin China ketika merek Barat tidak tersedia.

"Vaksin pasti ada manfaatnya, tapi ada juga sisi lemahnya. Kenapa? Dalam menangani pandemi dalam skala yang lebih besar,  vaksin tidak bisa berdiri sendiri," katanya seperti dilansir laman Channel News Asia, Jumat (9/7).

"Vaksin perlu didiversifikasi. Sumber daya perlu didiversifikasi," ujarnya menambahkan.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini