Makin Mengkhawatirkan, Taliban Duduki Perbatasan Afghanistan-Tajikistan

Makin Mengkhawatirkan, Taliban Duduki Perbatasan Afghanistan-Tajikistan Kredit Foto: Getty Images/NurPhoto/Wali Sabawoon

Taliban saat ini dilaporkan telah menguasai lebih dari dua pertiga wilayah perbatasan Afghanistan dan Tajikistan. Hal itu dikonfirmasi oleh Kementerian Luar Negeri Rusia pada Jumat.

Dilansir dari Reuters, Jumat (9/7/2021), Kementerian meminta semua pihak dalam konflik Afghanistan untuk menahan diri seraya mengatakan bahwa Rusia dan blok militer CSTO yang dipimpin Moskow akan bertindak tegas untuk mencegah agresi dan provokasi di perbatasan.

Baca Juga: Taliban Kepung Kota-kota Besar Afghanistan, Siap untuk Pertempuran Ketika Amerika Lenyap

Sebelumnya pada Rabu, Tajikistan telah meminta anggota blok militer yang dipimpin Rusia untuk membantunya menghadapi tantangan keamanan yang muncul dari Afghanistan.

Situasi keamanan di Afghanistan dilaporkan terus memburuk pasca pasukan asing menarik diri setelah 20 tahun perang. Ratusan tentara Afghanistan juga telah melarikan diri dari Taliban dengan melewati perbatasan ke Tajikistan.

Seorang pejabat Tajikistan mendesak Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO), yang mencakup Rusia dan lima negara bekas Soviet lainnya, untuk turun tangan menghadapi kekacauan di perbatasan. Menurut pejabat itu, Tajikistan tidak akan mampu menangani ketidakstabilan di perbatasannya tanpa bantuan eksternal.

“Mengingat situasi sekarang di perbatasan, ditambah kondisi geografis yang dikelilingi pegunungan, menghadapi tantangan ini sendiri tampaknya sulit,” kata Hasan Sultonov, perwakilan Tajikistan di CSTO, seperti dilansir Reuters.

Komentar Sultonov muncul setelah Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov, mengatakan Moskow siap menggunakan pangkalan militernya di Tajikistan (salah satu yang terbesar di luar negeri), untuk memastikan keamanan sekutunya di wilayah tersebut.

"Kami mengamati dengan cermat apa yang terjadi di Afghanistan, di mana situasinya cenderung memburuk dengan cepat, termasuk dengan latar belakang keluarnya pasukan Amerika dan NATO lainnya dengan tergesa-gesa," kata Lavrov.

"Kami akan melakukan semua yang kami bisa, termasuk menggunakan kemampuan pangkalan militer Rusia di perbatasan Tajikistan dengan Afghanistan, untuk mencegah serangan agresif terhadap sekutu kami," kata Lavrov.

Sementara itu, Presiden Tajikistan Emomali Rakhmon telah memerintahkan mobilisasi 20 ribu tentara cadangan untuk memperkuat perbatasan negaranya dengan Afghanistan.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini