Simpatisan Habib Rizieq Bentrok dengan Aparat, Pengacara Singgung Soal Kezaliman & Kebencian

Simpatisan Habib Rizieq Bentrok dengan Aparat, Pengacara Singgung Soal Kezaliman & Kebencian Kredit Foto: Dok. PojokBogor

Eks Sekretaris Bantuan Hukum DPP FPI Aziz Yanuar mengomentari kericuhan demo menuntut Habib Rizieq Shihab (HRS) dibebaskan di Tasikmalaya, Jawa Barat, Senin (12/7).

Pada aksi itu, tiga mobil polisi menjadi sasaran amukan massa.

Baca Juga: Kabar Terbaru Kondisi Habib Rizieq di Rutan Bareskrim: Dia Fokus dan Bahu-membahu...

Aziz berdoa semoga persoalan tersebut segera selesai.

"Semoga salah paham itu lekas selesai dengan musyawarah," kata Aziz kepada jpnn.com, Selasa (13/7).

Pria kelahiran Jakarta itu berharap aparat bertindak mangayomi karena masyarakat tersebut haus akan keadilan.

"Semoga aparat bertindak mengayomi karena massa semata haus dahaga akan rasa keadilan dan umat terluka oleh kezaliman yang terlihat nyata di depan mata," ujar Aziz.

Sarjana hukum Universitas Pancasila itu meminta aparat harus menyikapi dengan bijak dan arif tidak dengan represif dan melulu pendekatan kekuasaan.

Pasalnya, kata dia, tidak akan ada asap jika tak ada api.

"Tidak akan ada protes terhadap kezaliman. Jika kezaliman disudahi segera dan lekas bangun bangsa di atas persatuan bukan di atas dendam dan kebencian," ucap Aziz.

Dalam aksi demo itu, 31 massa diamankan polisi, 18 orang di antaranya adalah anak-anak.

Pria yang juga kuasa hukum HRS itu memastikan akan ada tim hukum yang memantu untuk membebaskan puluhan orang tersebut.

"Insyaallah nanti ada tim," tutur Aziz.

Kericuhan terjadi saat demo menuntut Habib Rizieq dibebaskan di Tasikmalaya, Jawa Barat, Senin (12/7).

Massa bentrok dengan petugas setelah mencoba menerobos kantor Kejaksaan Negeri (Kejari) Tasikmalaya.

Kericuhan bermula saat massa berusaha merobohkan pagar gerbang kantor kejari. (

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di JPNN Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini