Jet Tempur Sepuh Tentara China Berani Intimidasi Taiwan, Pakar Bicara Strategi...

Jet Tempur Sepuh Tentara China Berani Intimidasi Taiwan, Pakar Bicara Strategi... Kredit Foto: EurAsian Times

China telah mengirim jet tempur Chengdu J-7 “era buyut” terpisah dari pesawat tempur lainnya untuk mengintimidasi Taiwan, membuat para ahli militer bingung.

Ada lebih dari 170 serangan China ke wilayah udara Taiwan sejak negara kepulauan itu mulai melacak dan mempublikasikan latihan militer ini pada September 2020. Pada bulan Juni saja, pesawat China melanggar Zona Identifikasi Pertahanan Udara Taiwan (ADIZ) 10 kali.

Baca Juga: Laut Hitam yang Ganas Banyak Telan Bom Jet Tempur Militer Rusia, Musuh Mesti Hati-hati

Yang terbesar adalah pada 15 Juni ketika 28 pesawat Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) memasuki wilayah udara pulau itu. Sejak saat itu, jumlah dan intensitas serangan meningkat karena sudah ada tujuh serangan di bulan Juli.

Pada 17 Juni, empat pesawat tempur J-7, yang oleh Taiwan disebut sebagai “jet tempur kakek”, memasuki wilayah udaranya bersama dengan pesawat tempur multi-peran J-16 dan pesawat tempur elektronik Y-8. China yang mengirim jet era Perang Dingin ini telah membingungkan para ahli mengingat negara komunis itu memiliki pesawat yang lebih canggih.

Menurut Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan, jet China telah memasuki ADIZ pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu lebih dari 170 kali sejak September tahun lalu.

Chengdu J-7

Pesawat tempur generasi kedua era Perang Dingin, J-7 (nama NATO Fishcan), melakukan penerbangan perdananya pada tahun 1966. Sebuah versi lisensi dari MiG-21 Soviet, dikembangkan oleh Chengdu Aerospace Corporation.

Dengan ketinggian lebih dari 20.000 meter dan kecepatan tertinggi Mach dua, J-7 tetap menjadi pesawat China yang paling tinggi jangkauannya dan tercepat hingga akhir Perang Dingin. Itu melakukan peran superioritas udara mutlak.

Selama 48 tahun dalam produksi, J-7 dikembangkan menjadi lebih dari selusin varian. Setelah meningkatkan teknologi versi asli menjadi seri J-7PG dan J-7BG untuk angkatan udara Pakistan dan Bangladesh, Chengdu mengembangkan varian jet latih untuk penggunaan domestik China, yang dipasok ke Angkatan Udara PLA dan Angkatan Udara Angkatan Laut PLA.

Perusahaan menghentikan produksi pada 2013 setelah pengiriman 16 F-7BGI terakhir ke Bangladesh. Beberapa perkiraan menunjukkan bahwa lebih dari 2.400 model pesawat diproduksi.

Chengdu J-7 tetap menjadi jet yang paling banyak diekspor China dengan kehadiran di lebih dari 17 negara termasuk empat tetangga India –Bangladesh, Pakistan, Sri Lanka, dan Myanmar.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini