Jepang Bandingkan Kekuatan Militernya dengan China: Sangat Prihatin, Kebijakan ... Buram

Jepang Bandingkan Kekuatan Militernya dengan China: Sangat Prihatin, Kebijakan ... Buram Kredit Foto: Reuters/Damir Sagolj

Jepang prihatin dengan kurangnya transparansi dalam kebijakan pertahanan dan urusan militer China, serta pertumbuhan tingkat tinggi anggaran pertahanannya, menurut buku putih tahunan Kementerian Pertahanan Jepang yang dirilis pada Selasa (13/7/2021).

“Tren militer China, dikombinasikan dengan transparansi yang tidak memadai tentang kebijakan pertahanan dan urusan militer China, telah menjadi masalah yang sangat memprihatinkan bagi kawasan termasuk Jepang dan komunitas internasional,” kata laporan itu, dikutip laman EurAsian Times, Rabu (14/7/2021).

Baca Juga: Jepang Mulai Bicara Krisis pada Taiwan saat Ketegangan China-Amerika Meningkat

Makalah ini juga mencatat pertumbuhan signifikan anggaran pertahanan China “tanpa transparansi” dan peningkatan pesat kemampuan militernya dalam angkatan nuklir, rudal, angkatan laut dan udara. Selain itu, Jepang menyoroti upaya Beijing dalam memastikan keunggulan dalam domain baru seperti dunia maya, spektrum elektromagnetik, dan ruang angkasa.

Pengeluaran militer China diperkirakan mencapai 13 triliun yuan ($2 triliun), dibandingkan dengan Jepang 5,1 triliun yen ($46 juta), kata laporan itu.

Jepang juga ditemukan tertinggal dalam hal kemampuan militer: 52 kapal selam modern dalam pelayanan di China versus 21 di Jepang, 71 kapal perusak di China dan 47 di Jepang, 1.146 pesawat tempur generasi modern di China dan 313 di Jepang.

Dalam hal ini, Jepang sangat prihatin dengan meningkatnya kehadiran Beijing di Laut Cina Timur di lepas Kepulauan Senkaku yang disengketakan, yang dikenal sebagai Kepulauan Diaoyu.

Tantangan lain yang disebutkan dalam buku putih termasuk uji coba nuklir Korea Utara dan tren militer agresif, yang “menimbulkan ancaman serius dan segera terhadap keamanan Jepang,” dan penyebaran senjata modern Moskow di Timur Jauh Rusia.

“Rusia sedang memodernisasi peralatan militernya, termasuk kekuatan nuklir strategis, dan secara bertahap meningkatkan kemampuan penyebaran pasukan militernya di daerah-daerah terpencil dengan mengamankan pangkalan militer di luar Rusia,” kata surat kabar itu, seraya menambahkan bahwa Moskow juga telah fokus pada pengembangan senjata hipersonik. dan mengintensifkan kegiatan di ruang angkasa dan domain baru lainnya.

Buku putih “Pertahanan Jepang” adalah laporan tahunan Kementerian Pertahanan Jepang tentang lingkungan keamanan di seluruh negeri dan kebijakan pertahanannya. Laporan itu disampaikan kepada pemerintah pada Selasa.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini