Apa Mungkin Jadi Tren Baru? Kali Ini Israel Singgung Hidup dengan Covid-19

Apa Mungkin Jadi Tren Baru? Kali Ini Israel Singgung Hidup dengan Covid-19 Kredit Foto: Antara/REUTERS/Carlo Allegri

Empat minggu lalu, Israel merayakan kembalinya kehidupan normal dalam pertempurannya melawan COVID-19. Setelah upaya vaksinasi cepat yang telah menurunkan infeksi dan kematian akibat virus corona, warga Israel telah berhenti memakai masker wajah dan mengabaikan semua aturan jarak sosial.

Kemudian muncul varian Delta yang lebih menular, dan lonjakan kasus yang memaksa Perdana Menteri Naftali Bennett untuk menerapkan kembali beberapa pembatasan COVID-19 dan memikirkan kembali strategi.

Baca Juga: Mahmoud Abbad Susun Daftar Kesalahan Israel untuk Dilayangkan ke Amerika

Di bawah apa yang dia sebut kebijakan "penindasan lunak", pemerintah ingin orang Israel belajar hidup dengan virus --yang melibatkan pembatasan sesedikit mungkin dan menghindari penguncian nasional keempat yang dapat membahayakan ekonomi lebih lanjut.

Karena sebagian besar orang Israel dalam kelompok berisiko sekarang telah divaksinasi terhadap COVID-19, Bennett mengandalkan lebih sedikit orang daripada sebelum jatuh sakit parah ketika infeksi meningkat.

"Menerapkan strategi akan memerlukan pengambilan risiko tertentu tetapi dalam pertimbangan keseluruhan, termasuk faktor ekonomi, ini adalah keseimbangan yang diperlukan," kata Bennett pekan lalu, dilansir Channel News Asia, Selasa (13/7/2021).

Indikator utama yang memandu langkah ini adalah jumlah kasus COVID-19 yang parah di rumah sakit, saat ini sekitar 45. Implementasi akan memerlukan pemantauan infeksi, mendorong vaksinasi, tes cepat, dan kampanye informasi tentang masker wajah.

Strategi tersebut telah menarik perbandingan dengan rencana pemerintah Inggris untuk membuka kembali ekonomi Inggris dari penguncian, meskipun Israel sedang dalam proses memulihkan beberapa pembatasan sementara London mencabut pembatasan.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini