Grup Modalku Telah Salurkan Pinjaman Sebesar Rp24,6 Triliun ke UMKM di Asia Tenggara

Grup Modalku Telah Salurkan Pinjaman Sebesar Rp24,6 Triliun ke UMKM di Asia Tenggara Kredit Foto: Modalku

Grup Modalku telah menyalurkan pinjaman sebesar Rp24,6 triliun kepada lebih dari 4,6 juta jumlah transaksi pinjaman UMKM di Indonesia, Singapura, Malaysia, dan Thailand. Hal ini didukung dengan jumlah penyaluran di semester I-2021 sebesar lebih dari Rp 4,2 triliun. Angka penyaluran pinjaman Grup Modalku masih cukup stabil bahkan menunjukkan konsistensi untuk bertumbuh. Hal ini dapat terlihat dari jumlah penyaluran dana sejak semester I-2020 yang mengalami pertumbuhan sebesar 60% hingga saat ini.

Selama semester I-2021, industri UMKM yang paling banyak didanai oleh Modalku adalah sektor perdagangan, baik grosir dan eceran, termasuk pengusaha online dengan persentase sekitar 65%, diikuti oleh sektor jasa sebesar 17%, dan sektor kesehatan sebesar 15%. Area penyaluran dana juga tidak terbatas di pulau Jawa, namun juga ke luar pulau Jawa yang bisa direalisasikan melalui kolaborasi dengan berbagai platform digital sebagai partner Modalku.

Baca Juga: Usulan Pinjaman PEN Pemkab Berkurang, DPRD Klungkung Sarankan Ini

Sampai saat ini, lebih dari 200 ribu pendana, baik individu maupun institusi, telah berkontribusi meminjamkan dananya kepada UMKM melalui Modalku dengan jumlah akun yang masih didominasi oleh pendana individu. Pendana bisa mendapatkan tingkat bunga hingga 17% per tahunnya tergantung dengan pinjaman yang didanai dan toleransi risiko masing-masing pendana. Selama semester I-2021, pendana didominasi generasi Z dan generasi milenial sebesar 60% dengan rata- rata peningkatan jumlah pendana baru sebesar 1.000 akun setiap bulannya.

Co-Founder & COO Modalku, Iwan Kurniawan, mengatakan, "Tahun 2021 merupakan tahun yang diharapkan menjadi peluang untuk kebangkitan ekonomi di Indonesia serta perkembangan Modalku. Pemerintah baru-baru ini menerapkan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat untuk memperketat aktivitas masyarakat di beberapa kota. Kebijakan ini sedikit banyaknya akan mempengaruhi UMKM. Merespon keadaan ini, Modalku akan terus berkomunikasi dan berdiskusi bersama UMKM untuk menemukan solusi yang dapat terus mendukung kebutuhan UMKM dalam mengembangkan usahanya selama masa pandemi.”

Sebagai realisasi untuk mendukung kebutuhan UMKM di berbagai sektor, Modalku menghadirkan beberapa fasilitas pinjaman yang disesuaikan dengan karakteristik para UMKM. Beberapa fasilitas tersebut diantaranya adalah Modal Kawan Mikro, Invoice Financing, serta Modal Karyawan. Modal Kawan Mikro merupakan fasilitas pinjaman hingga Rp 250 juta bagi pengusaha offline maupun online sebagai modal tambahan dalam memenuhi berbagai kebutuhan usaha, seperti menambah stok barang, operasional perusahaan, hingga pemasaran produk.

Invoice Financing dapat menjadi solusi UMKM sebagai dana talangan untuk tetap menjalankan bisnisnya ketika ada invoice klien yang belum terbayar. UMKM bisa memanfaatkan fasilitas ini hingga Rp 2 miliar. Sementara itu, Modal Karyawan merupakan bentuk dukungan bagi perusahaan atau UMKM dalam menyediakan fasilitas finansial untuk meningkatkan kesejahteraan karyawannya tanpa membebani arus kas perusahaan. 

Salah satu Peminjam Modalku, Rifqi Zarkasih mengatakan, “Bisnis kami yang bergerak di bidang kreatif cukup merasakan dampak dari pandemi ini. Berbagai aktivitas harus kami tunda karena pembayaran klien semuanya mundur. Di satu sisi, kami masih harus membayar operasional perusahaan dan kami  hanya memegang invoice klien yang belum terbayar. Akhirnya kami memanfaatkan fasilitas invoice financing dari Modalku di mana invoice ini bisa menjadi jaminan. Saat ini, biaya operasional sudah tidak lagi menjadi kendala, bahkan selama 6 bulan terakhir performa bisnis kami meningkat hingga 75%, diiringi dengan jumlah klien yang terus bertambah.”

Dukungan pendanaan yang dihadirkan bagi para peminjam di tengah kondisi pandemi, tentunya diimbangi dengan komitmen untuk mempertahankan kualitas pinjaman. Modalku selalu menerapkan prinsip Responsible Lending, yaitu dengan melakukan penilaian terhadap UMKM peminjam sebagai bentuk tanggung jawab kepada pendana yang meminjamkan dananya melalui Modalku.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini