Menkeu Amerika Bikin Pernyataan Menyesatkan, China Kirim Kecaman Tak Terduga

Menkeu Amerika Bikin Pernyataan Menyesatkan, China Kirim Kecaman Tak Terduga Kredit Foto: China Daily

China mengecam pernyataan Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen tentang 'front persatuan' AS-Eropa' melawan 'praktik ekonomi tak sehat' dan pelanggaran hak asasi manusia China. Pernyataan itu Yellen sampaikan dalam pertemuan dengan pejabat Uni Eropa di Brussels.

"China sangat menyesalkan dan menolak pernyataan Menteri Keuangan Yellen," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhou Lijian, Rabu (14/7/2021).

Baca Juga: Taliban Girang saat Tahu China Mau Berinvestasi di Afghanistan

Pertemuan Yellen di Brussels bagian dari upaya pemerintah Presiden Joe Biden untuk memperkuat kembali hubungan dengan Eropa, sekutu lama AS setelah hubungan tersebut dirusak kebijakan 'America First' mantan Presiden Donald Trump.

"Bersama-sama kami perlu melawan ancaman pada prinsip-prinsip keterbukaan, persaingan sehat, transparansi dan akuntabilitas," kata Yellen berdasarkan teks pidato yang dirilis Departemen Keuangan AS.

"Tantangan-tantangan ini termasuk praktik persaingan tidak sehat, perilaku memfitnah dan pelanggaran hak asasi manusia China, semakin kami lawan ancaman ini dengan front persatuan, semakin sukses perlawanannya," tambah Yellen.

Zhou menolak kritik tersebut dengan mengatakan Beijing 'selalu mendukung dengan tegas' sistem perdagangan multilateral di bawah Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Partai Komunis China yang berkuasa juga membantah tuduhan pencurian teknologi.

China juga membantah menekan perusahaan AS atau perusahaan asing lainnya untuk menyerahkan teknologi mereka sementara melindungi teknologinya sendiri dan industri lainnya dari persaingan usaha melanggar komitmen-komitmen WTO.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini