Kisah Perusahaan Raksasa: Lagi Ketiban Untung, State Bank of India Catatkan Laba Naik 700 Persen

Kisah Perusahaan Raksasa: Lagi Ketiban Untung, State Bank of India Catatkan Laba Naik 700 Persen Kredit Foto: Reuters

State Bank of India (SBI) adalah salah satu perbankan dan layanan keuangan multinasional asal India yang dikelola oleh pemerintah. Badan usaha milik negara ini menjadi salah satu perusahaan raksasa dunia berdasarkan pendapatannya, menurut Fortune Global 500.

Ini adalah bank komersial milik negara yang paling besar. Pendapatannya tahun 2020, mengacu catatan Fortune senilai 51,09 miliar dolar AS, dan mengalami kenaikan 8 persen setahun. Dengan begitu pandapatannya meningkat dari yang sebelumnya 47,28 miliar dolar.

Menurut capaian tersebut, SBI mantap berada di peringkat ke-221 dunia. Sementara di tengah kondisi keuangan itu, keuntungan yang dikantongi SBI naik 747,9 persen, sehingga di 2020 labanya mencapai 2,78 miliar dolar.

Fortune juga mencatat, aset yang dimiliki SBI mencapai 555,13 miliar dolar. Dan, total ekuitasnya saat itu di angka 33,20 miliar dolar.

Bank negara India pada 2020 mendapatkan keuntungan sangat besar. Signifikansinya cukup tinggi terutama pada keuntungan yang dihasilkan. 

Lebih lanjut, Warta Ekonomi pada Rabu (14/7/2021) akan menguraikan kisah perusahaan raksasa ini secara ringkas seperti dalam artikel sebagai berikut.

Akar dari State Bank of India (SBI) terletak pada dekade pertama abad ke-19 ketika Bank of Calcutta kemudian berganti nama menjadi Bank of Bengal, didirikan pada 2 Juni 1806. Bank of Bengal adalah salah satu dari tiga bank Kepresidenan, dua lainnya adalah Bank Bombay (didirikan pada 15 April 1840) dan Bank Madras (didirikan pada 1 Juli 1843). 

Ketiga bank Kepresidenan didirikan sebagai perusahaan saham gabungan dan merupakan hasil dari piagam kerajaan. Ketiga bank ini menerima hak eksklusif untuk menerbitkan mata uang kertas hingga tahun 1861 ketika, dengan Undang-Undang Mata Uang Kertas, hak tersebut diambil alih oleh Pemerintah India. Bank Kepresidenan digabung pada 27 Januari 1921, dan entitas perbankan yang diorganisasi ulang mengambil nama Imperial Bank of India.

Imperial Bank of India tetap menjadi perusahaan saham gabungan tetapi tanpa partisipasi Pemerintah.

Sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Bank Negara India tahun 1955, Reserve Bank of India, yang merupakan bank sentral India, memperoleh saham pengendali di Imperial Bank of India. Pada 1 Juli 1955, Bank Kekaisaran India menjadi Bank Negara India. Pada tahun 2008, Pemerintah India mengakuisisi saham Reserve Bank of India di SBI untuk menghilangkan konflik kepentingan karena RBI adalah otoritas pengatur perbankan negara tersebut.

Pada tahun 1959, pemerintah mengesahkan Undang-Undang Bank Negara India (Bank Subsidiary). Hal ini membuat delapan bank milik negara pangeran menjadi anak perusahaan SBI. Ini terjadi pada saat Rencana Lima Tahun Pertama, yang memprioritaskan pembangunan pedesaan India. Pemerintah mengintegrasikan bank-bank ini ke dalam sistem Bank Negara India untuk memperluas jangkauan pedesaannya. Pada tahun 1963 SBI menggabungkan Bank Negara Jaipur (est. 1943) dan Bank Negara Bikaner (est.1944).

SBI telah mengakuisisi bank lokal dalam penyelamatan. Yang pertama adalah Bank of Bihar (perkiraan 1911), yang diakuisisi SBI pada tahun 1969, bersama dengan 28 cabangnya. Tahun berikutnya SBI mengakuisisi Bank Nasional Lahore (perkiraan 1942), yang memiliki 24 cabang. Lima tahun kemudian, pada tahun 1975, SBI mengakuisisi Bank Krishnaram Baldeo, yang didirikan pada tahun 1916 di Negara Bagian Gwalior, di bawah perlindungan Maharaja Madho Rao Scindia. Bank itu adalah Dukan Pichadi, seorang rentenir kecil, yang dimiliki oleh Maharaja. Manajer pertama bank baru itu adalah Jall N. Broacha, seorang Parsi. Pada tahun 1985, SBI mengakuisisi Bank of Cochin di Kerala, yang memiliki 120 cabang. SBI adalah pengakuisisi karena afiliasinya, Bank Negara Travancore, sudah memiliki jaringan yang luas di Kerala.

Bahkan sebelum itu benar-benar terjadi, ada proposal untuk menggabungkan semua bank asosiasi ke dalam SBI untuk menciptakan satu bank yang sangat besar dan merampingkan operasi.

Langkah pertama menuju unifikasi terjadi pada 13 Agustus 2008 ketika Bank Negara Saurashtra bergabung dengan SBI, mengurangi jumlah bank-bank pemerintah asosiasi dari tujuh menjadi enam. Pada 19 Juni 2009, pengurus SBI menyetujui penyerapan Bank Negara Indore, di mana SBI memegang 98,3%. (Individu yang memegang saham sebelum diambil alih oleh pemerintah memegang sisa 1,7%.)

Akuisisi Bank Negara Indore menambah 470 cabang ke jaringan cabang SBI yang ada. Juga, setelah akuisisi, total aset SBI mendekati 10 triliun. Total aset SBI dan Bank Negara Indore adalah 9.981.190 juta per Maret 2009. Proses penggabungan Bank Negara Indore selesai pada April 2010, dan cabang SBI Indore mulai berfungsi sebagai cabang SBI pada 26 Agustus 2010.

Pada 7 Oktober 2013, Arundhati Bhattacharya menjadi wanita pertama yang ditunjuk sebagai Ketua bank. Ibu Bhattacharya menerima perpanjangan masa kerja dua tahun untuk menggabungkan lima bank asosiasi yang tersisa ke dalam SBI.

SBI adalah bank terbesar ke-43 di dunia dan peringkat 221 dalam daftar Fortune Global 500 dari perusahaan terbesar dunia tahun 2020, menjadi satu-satunya bank India dalam daftar tersebut. Ini adalah bank sektor publik dan bank terbesar di India dengan pangsa pasar 23% berdasarkan aset dan pangsa 25% dari total pasar pinjaman dan deposito. Ini juga merupakan perusahaan terbesar kelima di India dengan hampir 250.000 karyawan.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini