Yayasan Life After Mine Fasilitasi Tempat Tidur di RSDC Kemayoran

Yayasan Life After Mine Fasilitasi Tempat Tidur di RSDC Kemayoran Kredit Foto: Ferry Hidayat

Per hari Senin (12/7), kasus terkonfirmasi positif harian telah mencapai angka 40.427 kasus. Hal ini pun berimbas pada kondisi Bed Occupancy Ratio (BOR) atau keterisian tempat tidur rumah sakit di Jakarta yang sudah mulai penuh terisi. Adri Martowardojo selaku Pengurus Yayasan Life After Mine mengatakan, berdasarkan data yang dimiliki Pemprov DKI, keterisian tempat tidur atau BOR rumah sakit di kawasan Jakarta rata-rata sudah mencapai lebih dari 90 persen. 

“Per hari ini, BOR di RSDC Kemayoran juga sudah cukup tinggi dimana tersisa sekitar 1000 tempat tidur,” ujar Adri. 

Memahami hal tersebut, Yayasan Life After Mine (LAM), sebuah lembaga swadaya masyarakat yang didukung oleh MMS Group Indonesia dalam waktu singkat dan secara langsung mengirimkan sebanyak 510 set tempat tidur medis yang nantinya dapat digunakan oleh pasien COVID-19 dengan gejala sedang dan berat. Serah terima bantuan ini dilakukan di RSDC Kemayoran Tower 1 bersama Kementerian Kesehatan yang diwakilkan oleh Dirjen Pelayanan Kesehatan Prof. dr. Abdul Kadir dan Kolonel dr. Stefanus Dony selaku Koordinator Operasional RSDC Wisma Atlet Kemayoran.

Adri melanjutkan, nantinya 510 unit ini akan ditempatkan di unit ICU dan area observasi, namun apabila tempat lain lain seperti Asrama Haji, Rusun Nagrak, Rusun Pasar Rumput ataupun RSUD membutuhkan tempat tidur tambahan, dapat mengajukan ke RSDC Kemayoran. Keseluruh tempat tidur ini kami harapkan dapat membantu ketersediaan fasilitas pemulihan kesehatan untuk pasien COVID-19, khususnya untuk pasien dengan gejala berat.

Andrew Hidayat selaku Pembina Yayasan Life After Mine juga menambahkan bahwa Yayasan Life After Mine memiliki komitmen dan visi untuk membawa dampak positif kepada masyarakat di sekitar area pertambangan, namun kondisi pandemi nasional saat ini membuat LAM merasa perlu untuk berkontribusi di kawasan DKI Jakarta, sebagai salah satu provinsi dengan kasus positif terbesar. 

“Yayasan Life After Mine akan terus mengupayakan bantuan tambahan seperti tabung oxygen dan oximeter untuk membantu percepatan penanggulangan COVID-19. Lebih daripada itu, mitra kami dari dalam maupun luar negeri, juga menunjukan semangat yang sama dalam membantu upaya pemerintah untuk percepatan penanggulangan COVID-19 di Indonesia,” jelas Andrew Hidayat. 

Dirjen Pelayanan Kesehatan, Abdul Kadir mengapresiasi dukungan yang diberikan oleh LAM kepada pemerintah. Pada acara serah terima simbolik tempat tidur di RSDC Kemayoran, beliau menjelaskan bahwa pemberian fasilitas tempat tidur ini sangat bermanfaat sebagai tambahan tempat tidur untuk menghadapi lonjakan kasus beberapa minggu kedepan. Abdul Kadir juga kembali mengingatkan pentingnya PPKM Darurat saat ini untuk dilaksanakan dengan baik.

"Apabila pemerintah tidak menetapkan PPKM Darurat, kemungkinan kenaikan kasus positif harian dapat mencapai hingga 70 ribu kasus. Bantuan ini merupakan bukti nyata kerja sama yang baik antara pihak swasta dan pemerintah,” ujar Abdul Kadir.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini