Ampun DiJe! Kekayaan Miliarder AS Bisa Buat Rencana Investasi Seluruh Keluarga Amerika

Ampun DiJe! Kekayaan Miliarder AS Bisa Buat Rencana Investasi Seluruh Keluarga Amerika Kredit Foto: VOX

Selama 16 bulan terakhir, sejak awal resmi lockdown akibat pandemi, kekayaan gabungan 713 miliarder AS telah melonjak sebesar USD1,8 triliun (Rp26.130 triliun), naik hampir 60 persen. Total kekayaan gabungan miliarder AS meningkat dari USD2,9 triliun (Rp42.099 triliun) pada 18 Maret 2020 menjadi USD4,7 triliun (Rp68.229 triliun) pada 9 Juli 2021.

Kekayaan miliarder terus meningkat sejak 1990, tetapi sepertiga dari perolehan kekayaan mereka terjadi selama pandemi. Kekayaan miliarder AS meningkat 19 kali lipat selama 31 tahun terakhir, dari USD240 miliar yang disesuaikan dengan inflasi pada tahun 1990 menjadi USD4,7 triliun pada tahun 2021.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Wolfgang Marguerre, Miliarder Jerman Pembuat Plasma Darah

Institute for Policy Studies Program on Inequality telah melacak perolehan kekayaan miliarder, kenaikan kekayaan miliarder ini hampir seluruhnya dapat membayar rencana investasi keluarga yang diusulkan Presiden Biden.

Dilansir dari Inequality di Jakarta, Kamis (15/7/21) kenaikan kekayaan tersebut dapat membiayai sepuluh tahun rencana investasi keluarga senilai USD1,8 triliun dari investasi penting Rencana Keluarga Amerika dalam pendidikan, perawatan anak, perawatan kesehatan, nutrisi, dan lainnya untuk puluhan juta orang Amerika.

Keuntungan kekayaan akibat pandemi para miliarder juga setengah dari biaya yang dikabarkan USD3,5 triliun dari paket investasi yang mungkin akan diajukan oleh Demokrat di Senat AS untuk pemungutan suara pada awal minggu depan.

Bahkan, pertumbuhan kekayaan USD138 miliar (Rp2.003 triliun) dari pendiri Tesla, Elon Musk saja dapat menutupi biaya kuliah sepuluh tahun untuk 5,5 juta mahasiswa community college dan memberi makan 29 juta anak sekolah umum berpenghasilan rendah selama musim panas. Itu masih membuat Musk USD4 miliar (Rp58 triliun) lebih kaya daripada dia sebelum COVID.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini