Afghanistan Lepas, Amerika Lagi Getol-getolnya Merayu Pemimpin Asia Tengah, Hasilnya...

Afghanistan Lepas, Amerika Lagi Getol-getolnya Merayu Pemimpin Asia Tengah, Hasilnya... Kredit Foto: Getty Images/AFP/Wakil Kohsar

Para diplomat Amerika Serikat (AS) meningkatkan pesonanya dengan para pemimpin Asia Tengah di minggu ini. Aksi mereka itu muncul ketika mengamankan tempat terdekat untuk menanggapi setiap kebangkitan militan luar di Afghanistan setelah militer AS mundur.

The Guardian pada Kamis (15/7/2021) melaporkan, ketika diplomat tingkat tinggi AS menuju ke wilayah tersebut, mereka menghadapi keraguan dari tetangga Afghanistan tentang kemitraan keamanan semacam itu dengan AS. Hal ini berbeda dengan tahun 2001, ketika negara-negara Asia Tengah menyediakan wilayah mereka untuk pangkalan AS, pasukan dan akses lainnya ketika AS membalas serangan 9/11 yang direncanakan oleh al-Qaida di Afghanistan.

Baca Juga: Taliban Menguat, Biden Siapkan Evakuasi Warga Afghanistan yang Bantu Militer Amerika

Ada ketidakpercayaan terhadap AS sebagai mitra jangka panjang yang dapat diandalkan, setelah perang yang hanya berhasil sebagian di Afghanistan dan bertahun-tahun keterlibatan AS yang berfluktuasi secara luas secara regional dan global, kata mantan diplomat Amerika. Rusia juga mengatakan pangkalan militer permanen AS di wilayah pengaruhnya di Asia Tengah akan “tidak dapat diterima”.

Sementara itu, kepemimpinan Taliban, yang lebih memahami dunia internasional daripada pada tahun 2001, telah mengunjungi ibu kota regional. Rusia, dalam dorongan diplomatiknya sendiri, menawarkan janji akan mengejar keamanan regional, perdamaian dan perdagangan apa pun yang datang dari perjuangannya dengan pemerintah Kabul.

“Saya pribadi dapat melihat nilai pangkalan Amerika di Asia Tengah, tetapi saya tidak yakin negara-negara Asia Tengah melihat nilai seperti itu saat ini,” kata John Herbst, yang, sebagai duta besar AS untuk Uzbekistan, membantu mengatur akses militer di Asia Tengah. pada tahun 2001, dikutip laman The Guardian.

“Kami telah terpukul melalui kegagalan kami di Afghanistan dalam kredibilitas,” kata Herbst, setelah AS menetralisir al-Qaida di Afghanistan tetapi berjuang dalam memerangi fundamentalis Taliban dan dalam mencoba untuk memperkuat negara yang berbasis di Kabul.

“Apakah itu pukulan mematikan? Mungkin tidak. Tapi itu masih merupakan faktor yang sangat kuat,” terangnya.

Bekas republik Uni Soviet di Asia Tengah, yang bertetangga dengan Afghanistan, menyaksikan bertahun-tahun seruan pembangunan demokrasi di luar negeri oleh AS, kemudian menyaksikan Barack Obama melepaskan diri sampai batas tertentu, dan kemudian Donald Trump hampir seluruhnya, kata Jennifer Brick Murtazashvili, mantan pemain internasional AS. pejabat pembangunan di Asia Tengah, sekarang menjadi peneliti di wilayah tersebut di Universitas Pittsburgh.

“Saya pikir itu membuat AS tampak seperti tanpa tujuan,” kata Murtazashvili. “AS tidak memiliki strategi yang sangat kuat, atau kehadiran yang kuat, di Asia Tengah untuk waktu yang lama.”

Tetapi hubungan dengan Asia Tengah sekarang menjadi masalah keamanan bagi pemerintahan Biden karena berusaha untuk memastikan bahwa fundamentalis Taliban tidak lagi mengizinkan ekstremis Islam asing menggunakan Afghanistan sebagai basis untuk melakukan serangan terhadap AS atau target luar lainnya.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini