Orang Miskin dan Pengangguran Meningkat di Jakarta, Wagub Punya Alasan Begini?

Orang Miskin dan Pengangguran Meningkat di Jakarta, Wagub Punya Alasan Begini? Kredit Foto: Sufri Yuliardi

Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria, mengakui jumlah orang miskin di Jakarta memang meningkat merupakan dampak dari konsekuensi pandemi Covid-19.

Hal itu menanggapi data Badan Pusat Statistik (BPS) DKI Jakarta yang mencatat angka kemiskinan di Ibu Kota meningkat 5.100 orang atau menjadi 501.920 orang pada Maret 2021.

"Ya konsekuensinya jelas, pasti karena adanya Covid-19 dampak peningkatan pengangguran kemiskinan ada," kata Riza di Balai Kota Jakarta, Kamis (15/7) malam.

Namun, kata Riza, Pemprov DKI berusaha mengatasi lonjakan angka kemiskinan melalui sejumlah program yang digulirkan untuk meminimalisir bahkan menanggulangi permasalahan ini.

"Semua kita akan upayakan dan mengatasinya dengan program-program yang ada," ucap Riza.

BPS DKI Jakarta mencatat jumlah penduduk miskin di ibu kota mencapai 501.920 orang per Maret 2021. Angka itu bertambah 5.100 orang dibandingkan dengan jumlah penduduk miskin pada September 2020 yakni 496.840 orang.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini