PPKM Darurat, Diagnos Lab TEs PCR 2.900 Spesimen Per Hari

PPKM Darurat, Diagnos Lab TEs PCR 2.900 Spesimen Per Hari Kredit Foto: Ist

Saat ini, Traveler yang ingin terbang di masa PPKM darurat wajib menyertakan surat negatif COVID-19. Hanya hasil tes dari 742 laboratorium ini saja yang diakui. Daftar 742 laboratorium tersebut tertuang dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor HK.01/07/Menkes/4642/2021 tentang penyelenggaraan laboratorium pemeriksaan Covid-19.

PT Diagnos Laboratorium Tbk (DGNS) menjadi salah satu dari 742 laboratorium yang terafiliasi dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) untuk hasil pemeriksaan swab PCR dan Antigen sebagai syarat penerbangan.

“Untuk dapat diagnosis yang terbaik, kami konsisten melakukan implementasi pengendalian kualitas dengan baik di dalam metode pemeriksaan, proses evaluasi dan pelatihan SDM untuk memberikan hasil pemeriksaan kesehatan yang akurat,” kata dr. Dennis Jacobus selaku Managing Director PT. Diagnos Laboratorium Utama Tbk, dalam keterangan resmi di Jakarta, Senin (19/7/2021).

Baca Juga: Kimia Farma Diagnostika & Itama Ranoraya Gandengan Tangan untuk Sediakan Alat Pengujian Swab Antigen

Saat ini kapasitas pemeriksaan PCR PT Diagnos Laboratorium Utama Tbk. Sudah mencapai 2900 test pcr per hari, dengan didukung oleh dua laboratorium PCR yang berada di kota Jakarta dan Denpasar, perusahaan berharap sekiranya dengan menambah jumlah lab PCR di pulau dewata, perusahaan dapat mendukung program bali reborn milik pemerintah.

Menjelang bulan juni 2021, pemeriksaan PCR harian yang dilakukan PT Diagnos Laboratorium Utama, Tbk. terus bertambah baik di lab PCR yang berada di Jakarta maupun yang ada di kota Bali. “Jumlah test PCR yang kami dilakukan dibali meningkat sampai 1000%, dari 30 test PCR perhari menjadi 300 test perhari” tutur dr. Dennis Jacobus. 

Dimana secara kumulatif pemeriksaan PCR yang dilakukan perusahaan sekarang secara rata-rata per harinya sudah mengalami peningkatan sampai dengan 25%, yaitu dari 1500 pemeriksaan tiap harinya diawal tahun menjadi 2000 pemeriksaan setiap harinya sekarang.

Sebagai informasi, Diagnos Laboratorium (DGNS) merupakan bagian dari PT Bundamedik Tbk. (BMHS) yang merupakan pemilik dari Rumah Sakit Bunda Group. Dan saat ini,  Diagnos Laboratorium sudah memiliki tiga cabang yaitu di Jakarta, Padang dan Denpasar, 19 outlet dan tiga swab center di wilayah Indonesia.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini