Mendag: Ekspor Juni Cetak Rekor Tertinggi

Mendag: Ekspor Juni Cetak Rekor Tertinggi Kredit Foto: Antara/Hafidz Mubarak A

Neraca perdagangan periode Juni 2021 mencatatkan surplus sebesar US$1,32 miliar. Surplus ini menunjukkan tren surplus neraca perdagangan bulanan terus berlanjut sejak Mei 2020.

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengungkapkan, kinerja ekspor periode Juni 2021 berhasil mencatatkan rekor baru sejak Agustus 2011 dengan mencatatkan angka sebesar US$18,55 miliar.

Baca Juga: Ekspor Sawit Indonesia ke Pakistan dan Afrika Meningkat

"Pada periode Juni 2021, neraca perdagangan Indonesia kembali mencatatkan surplus dengan nilai US$1,32 miliar. Hal yang membanggakan kita semua, dari sisi ekspor, nilai total ekspor Indonesia mencapai US$18,55 miliar dan menjadi yang tertinggi sejak Agustus 2011," kata Lutfi pada akhir pekan lalu.

Menurut Lutfi, surplus neraca perdagangan bulan Juni 2021 ditopang oleh surplus neraca nonmigas sebesar US$2,38 miliar dan terkontraksi defisit neraca migas sebesar US$1,07 miliar. Lutfi menambahkan, Indonesia mencatatkan surplus dengan beberapa negara mitra dagang utama pada Juni 2021.

Surplus nonmigas terbesar berasal dari Amerika Serikat (AS) yang mencatatkan nilai surplus US$1,24 miliar, Filipina US$0,65 miliar, dan Belanda US$0,32 miliar.

Sementara itu, neraca perdagangan kumulatif Januari–Juni 2021 tercatat surplus US$11,86 miliar. Nilai tersebut diperoleh dari surplus perdagangan pada sektor nonmigas sebesar US$17,57 miliar pada Januari–Juni yang mampu menutupi defisit perdagangan migas yang mencapai US$5,70 miliar.

Bahkan, neraca perdagangan kumulatif periode Januari–Juni 2021 jauh melampaui surplus perdagangan periode Januari–Juni 2020 yang tercatat senilai US$5,43 miliar.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini