Begini Hari Kebebasan di Inggris yang Abaikan Virus Corona, Bikin Iri atau Malah...

Begini Hari Kebebasan di Inggris yang Abaikan Virus Corona, Bikin Iri atau Malah... Kredit Foto: AFP/Tolga Akmen

Hampir semua pembatasan akibat pandemi Covid-19 dicabut di Inggris pada Senin (19/7/2021). Namun demikian "hari kebebasan" di Inggris disambut dengan keprihatinan mendalam dari para ilmuwan ketika kasus virus corona melonjak di seluruh negara dan di seluruh dunia.

Dipicu oleh corona varian Delta yang lebih terinfeksi, kasus melonjak di Asia-Pasifik, sebagian Afrika dan Eropa, dan bahkan Amerika Serikat (AS) yang divaksinasi cukup banyak. Jumlah infeksi harian juga meningkat di Inggris, melampaui 50.000.

Baca Juga: Inggris Siap Hapus Semua Aturan Berbau Pembatasan Covid-19, Ini Alasannya

Pembatasan pada kehidupan sehari-hari secara resmi dicabut di Inggris termasuk aturan persyaratan jarak sosial dan penggunaan masker. Stadion olahraga, bioskop, teater, dan klub malam diizinkan beroperasi kembali dengan kapasitas penuh pada Minggu (18/7/2021).

"Kupikir, yah, kita melewatkan Tahun Baru, jadi mengapa tidak keluar dan merayakannya?" kata Nicola Webster Calliste, 29, di luar sebuah klub malam di Leeds, Inggris utara. "Ini seperti babak baru," tambahnya.

Namun, seperti yang dilaporkan AFP, Senin (19/7/2021) aturan perjalanan Covid-19 dan isolasi diri untuk kontak dekat tetap berlaku.

Sejumlah media menyebut langkah tersebut sebagai "hari kebebasan" tetapi dengan imbauan kepada warga untuk tetap berhati-hati. Akan tetapi, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah membela langkah baru itu.

Pemerintah telah mengatakan bahwa berkat program vaksinasi yang cepat, risiko terhadap sistem perawatan kesehatan dapat dikelola. Tetapi pendekatan yang dinyatakan untuk mencabut pembatasan menjelang gelombang musim dingin penyakit pernapasan ditandai oleh "kekosongan moral dan kebodohan epidemiologis", kata pakar kesehatan masyarakat Universitas Bristol Gabriel Scally.

Penguncian di Asia

Virus corona diketahui telah merenggut lebih dari empat juta nyawa sejak muncul pada akhir 2019, tetapi, untuk beberapa negara di Asia-Pasifik, yang terburuk masih ada di depan mereka. Indonesia dalam beberapa hari terakhir telah melampaui India dan Brasil sebagai hotspot global Covid-19, dengan jumlah kematian harian mencapai rekor 1.205 pada hari Jumat.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini