Hidup Bersama Covid-19 Mungkin Hanya Sekadar Mimpi karena Singapura Sampaikan...

Hidup Bersama Covid-19 Mungkin Hanya Sekadar Mimpi karena Singapura Sampaikan... Kredit Foto: Unsplash/Justin Lim

Kementerian Kesehatan Singapura mengumumkan akan menghentikan layanan makan di tempat dan melarang pertemuan lebih dari dua orang selama satu bulan yang dimulai pada Kamis nanti. Keputusan tersebut dibuat akibat adanya peningkatan kasus virus Covid-19.

Pembatasan akan ditinjau dalam dua pekan ketika negara itu hampir mencapai jumlah dua pertiga warganya yang divaksinasi pada 9 Agustus.

Baca Juga: Indonesia Tak Sendirian Berjuang Lawan Corona Singapura Bantu Sumbang Oksigen

Kasus virus Covid-19 baru kembali melonjak hampir dua kali lipat. Menteri Kesehatan, Ong Ye Kung, mengatakan 184 infeksi baru diperkirakan akan terkonfirmasi pada Selasa.

Jumlah kasus baru harian Singapura hanya sebagian kecil dari yang dilaporkan di tempat lain di Asia Tenggara. Namun, pengetatan kembali setelah pelonggaran Covid-19 merupakan kemunduran bagi pusat bisnis Asia yang ingin bergerak dari pandemi. Sebelumnya Singapura membuat rencana 'hidup berdampingan' dengan virus.

“Kita harus melakukan pengetatan pencegahan ini sehingga kita dapat mengurangi tingkat aktivitas kita secara keseluruhan dan memperlambat penularan. Pengetatan ini juga berfungsi untuk memberikan kami sehingga kami dapat memvaksinasi lebih banyak orang, terutama para manula,” kata Ketua Gugus Tugas Covid-19 Lawrence Wong.

Wong menyebut setelah situasi stabil, Singapura akan memiliki tindakan yang lebih lunak bagi mereka yang divaksinasi. Singapura telah meningkatkan pengujian setelah kelompok orang terinfeksi di bar karaoke KTV dan pelabuhan perikanan.

Klaster KTV telah menimbulkan kemarahan dan pertanyaan publik atas petugas polisi yang memfasilitasi prostitusi dan perjudian. Untuk sementara, mereka diizinkan beroperasi sebagai restoran. Pemerintah mengatakan lembaga penegak hukum telah diregangkan.

Singapura telah melaporkan lebih dari 63 ribu kasus Covid-19, sebagian besar terkait dengan wabah di asrama pekerja migran tahun lalu. Singapura menggencarkan vaksinasi yang telah selesai dilakukan untuk setengah populasi negara kota.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini