Siap Geser F-35 Amerika, Putin Dikejutkan dengan Jet Tempur Siluman Sukhoi Baru

Siap Geser F-35 Amerika, Putin Dikejutkan dengan Jet Tempur Siluman Sukhoi Baru Kredit Foto: AFP/Alexander Zemlianichenko

Rusia pada Selasa (20/7/2021) meluncurkan jet tempur siluman Sukhoi baru yang dirancang untuk bersaing dengan F-35 AS dan mampu menyerang enam target secara bersamaan. Dijuluki "The Checkmate", pesawat itu pertama kali ditunjukkan kepada Presiden Vladimir Putin yang dilaporkan "senang" sebelum diluncurkan pada pertunjukan udara dua tahunan di luar Moskow.

Laporan pertama kali muncul bahwa jet itu diproduksi pada Mei tahun lalu. Menurut video peluncuran itu dikembangkan "dalam waktu singkat".

Baca Juga: AS Cabut, Giliran Rusia Kerahkan Tank

Beberapa detail sebelumnya telah muncul tentang pesawat yang dikembangkan oleh raksasa pertahanan dan teknologi Rostec dan United Aircraft Corporation yang dikendalikan negara.

"Tugas kami adalah agar pesawat ini ditawarkan secara massal kepada pelanggan mulai 2026," kata direktur umum United Aircraft Corporation, Yury Slyusar, dikutip laman Channel News Asia, Rabu (21/7/2021).

Rostec menggambarkan pesawat itu sebagai jet tempur ringan bermesin tunggal generasi kelima yang menggabungkan "solusi inovatif" termasuk kecerdasan buatan. Jet dapat menyerang hingga enam target secara bersamaan di darat, udara atau laut, "bahkan dalam kondisi gangguan elektronik yang kuat", kata pabrikan.

Dengan banderol harga antara US$25 juta hingga US$30 juta, ia akan mampu membawa drone dan meluncurkannya selama penerbangan.

Slyusar mengatakan dia mengharapkan hampir 300 pesanan dalam 15 tahun ke depan terutama dari Timur Tengah, Asia dan Amerika Latin dengan harga "tujuh kali lebih rendah" daripada F-35. Dia mengatakan pesawat itu mampu menghancurkan "pesawat asing generasi kelima" dan "dirancang untuk menahan sistem generasi keenam yang mungkin muncul dalam beberapa dekade mendatang". Versi autopilot juga sedang dikembangkan.

Putin memuji industri penerbangan Rusia saat ia meluncurkan pertunjukan udara MAKS dua tahunan sebelumnya pada hari Selasa.

"Penerbangan Rusia memiliki potensi besar untuk dikembangkan, dan industri pesawat kami terus menciptakan pesawat baru yang kompetitif," kata Putin.

Putin telah menjadikan investasi di tentara dan mengembangkan persenjataan baru sebagai prioritas atas pemerintahannya selama dua dekade.

Rusia telah membual mengembangkan beberapa senjata yang menghindari sistem pertahanan yang ada, termasuk rudal antarbenua Sarmat dan rudal jelajah Burevestnik.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini