Para Ilmuwan Kian Tercerahkan Usai Temukan Jejak Wabah Virus Corona dari 20.000 Tahun Lalu

Para Ilmuwan Kian Tercerahkan Usai Temukan Jejak Wabah Virus Corona dari 20.000 Tahun Lalu Kredit Foto: Reuters/Pilar Olivares

Genom manusia modern berisi informasi evolusi yang menelusuri kembali ratusan ribu tahun. Informasi yang tersedia termasuk adaptasi fisiologis dan imunologis yang memungkinkan manusia bertahan dari ancaman baru, termasuk virus.

Hasil penelitian mengungkapkan bahwa nenek moyang orang Asia Timur mengalami epidemi penyakit akibat virus corona yang mirip dengan COVID-19. Orang Asia Timur berasal dari daerah yang kini menjadi China, Jepang, Mongolia, Korea Utara, Korea Selatan, dan Taiwan.

Untuk menyerang sel, virus harus menempel dan berinteraksi dengan protein spesifik yang diproduksi oleh sel inang yang dikenal sebagai protein interaksi virus, atau VIP. Para peneliti menemukan tanda-tanda adaptasi pada 42 gen manusia berbeda yang mengkode VIP, menunjukkan nenek moyang orang Asia Timur modern pertama kali terpapar virus corona lebih dari 20.000 tahun yang lalu.

F3.large.jpg

“Kami menemukan 42 VIP terutama aktif di paru-paru—jaringan yang paling terpengaruh oleh virus corona—dan mengonfirmasi bahwa mereka berinteraksi langsung dengan virus yang mendasari pandemi saat ini,” kata penulis pertama Yassine Souilmi dari Fakultas Ilmu Biologi Universitas Adelaide.

Selain VIP, yang terletak di permukaan sel inang dan digunakan oleh virus corona untuk memasuki sel, virus berinteraksi dengan banyak protein seluler lain begitu masuk.

“Kami menemukan bahwa gen manusia yang mengkode protein yang mencegah atau membantu virus berkembang biak telah mengalami lebih banyak seleksi alam sekitar 25.000 tahun yang lalu daripada yang biasanya Anda harapkan,” kata Enard.

Tanda-tanda genetik sinyal

Pekerjaan tersebut menunjukkan bahwa selama epidemi, seleksi menyukai varian tertentu dari gen manusia yang terlibat dalam interaksi sel virus yang dapat menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah.

Mempelajari "jejak" yang ditinggalkan oleh virus purba dapat membantu para peneliti lebih memahami bagaimana genom dari populasi manusia yang berbeda beradaptasi dengan virus yang muncul sebagai pendorong penting evolusi manusia.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini