Pejabat JPMorgan Sebut Banyak Kliennya Ingin Investasi Bitcoin

Pejabat JPMorgan Sebut Banyak Kliennya Ingin Investasi Bitcoin Kredit Foto: Unsplash/Andre Francois Mckenzie

JPMorgan menganggap penting untuk memenuhi permintaan investasi cryptocurrency, menurut seorang eksekutif manajemen kekayaan senior.

Sejumlah besar klien JPMorgan melihat mata uang digital seperti Bitcoin sebagai kelas aset, kata direktur manajemen aset dan kekayaan perusahaan, Mary Callahan Erdoes. Erdoes menekankan bahwa bank akan terus menyediakan layanan kripto untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat.

Baca Juga: Kabar Gembira untuk Pencinta Kripto, Elon Musk Ungkap Tesla Akan Kembali Menerima Bitcoin!

"Banyak klien kami berkata, 'Itu adalah kelas aset dan saya ingin berinvestasi,' dan tugas kami adalah membantu mereka menempatkan uang mereka di tempat yang ingin mereka investasikan," katanya dikutip dari Cointelegraph, Kamis (22/7/2021).

Erdoes mengatakan bahwa perdebatan tentang apakah cryptocurrency merupakan kelas aset masih berlangsung karena banyak ahli khawatir tentang volatilitas pasar yang ekstrem.

"Ini hal yang sangat pribadi. Kami tidak memiliki Bitcoin sebagai kelas aset," kata Erdoes, menambahkan bahwa masih harus dilihat apakah cryptocurrency adalah penyimpan nilai. "Volatilitas yang Anda lihat hari ini harus dimainkan dengan sendirinya," pungkasnya.

Salah satu lembaga perbankan investasi terbesar di Amerika Serikat, JPMorgan, dikenal dengan sikapnya yang agak beragam terhadap kripto, dengan CEO Jamie Dimon menyebut Bitcoin sebagai "penipuan" pada tahun 2017.

Sejak saat itu, perusahaan tersebut telah melunakkan pendiriannya terhadap industri, dilaporkan bersiap untuk meluncurkan dana Bitcoin yang dikelola secara aktif serta meluncurkan instrumen utang dengan paparan langsung ke sekeranjang perusahaan yang berfokus pada kripto.

Analis JPMorgan telah memantau pasar kripto dengan cermat, dengan pakar kripto Nikolaos Panigirtzoglou memperkirakan bahwa Bitcoin akan mencapai US$145.000 sebagai "target teoretis" jangka panjangnya.

Pada akhir Juni, JPMorgan mengatakan bahwa investor institusional memiliki sedikit selera untuk membeli penurunan, dengan ahli strategi mengulangi bahwa Bitcoin akan diperdagangkan antara US$23.000 dan US$35.000 dalam jangka menengah.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini