Profesor Institut Wuhan Tepis Teori Kebocoran Lab: Tidak Pernah Melestarikan Virus-virus...

Profesor Institut Wuhan Tepis Teori Kebocoran Lab: Tidak Pernah Melestarikan Virus-virus... Kredit Foto: Reuters/Thomas Peter

Otoritas kesehatan China dan pejabat dari Institut Virologi Wuhan (WIV) mengecam teori "kebocoran lab" pada Kamis (22/7/2021). Mereka menekankan bahwa tidak ada staf WIV yang terinfeksi COVID-19, dan WIV tidak memiliki virus yang dapat menginfeksi manusia secara langsung.

Zeng Yixin, wakil direktur Komisi Kesehatan Nasional, mengutip Global Times, mengatakan pada media briefing pada Kamis (21/7/2021) bahwa WIV tidak memiliki virus buatan manusia dan tidak pernah melakukan penelitian fungsi.

Baca Juga: Sambil Pertanyakan Akal Sehat Sains, China Ogah Buka Kerja Sama Investigasi Corona WHO karena...

Ada laporan bahwa tiga peneliti WIV menjadi sakit parah pada tahun 2019, tetapi tidak ada yang dapat memberikan nama pasien meskipun ada permintaan dari institut tersebut, kata Yuan Zhiming, direktur Laboratorium Keamanan Hayati Nasional China dan profesor di Institut Virologi Wuhan, di pengarahan media.

Sebelum 30 Desember 2019, WIV tidak menghubungi, melestarikan, atau mempelajari virus corona baru, dan tidak pernah merancang, membuat, atau membocorkan virus tersebut, kata Yuan.

Tidak ada karyawan atau mahasiswa di Institut Virologi Wuhan yang terinfeksi virus corona, tambah Yuan.

Tidak ada kebocoran patogen atau infeksi manusia yang terjadi di lab P4 Wuhan sejak dioperasikan pada 2018, katanya.

Liang Wannian, pemimpin tim tim ahli gabungan WHO-China tentang asal-usul COVID-19, mengatakan pada briefing bahwa mereka percaya bahwa teori kebocoran laboratorium sangat tidak mungkin, dan tidak perlu menginvestasikan lebih banyak data. dan sumber daya di daerah itu.

"Jika beberapa negara percaya bahwa penyelidikan lebih lanjut di bidang ini harus dilakukan, maka penyelidikan harus dilakukan di laboratorium yang belum diperiksa," kata Liang.

China telah mengajukan rekomendasi penelusuran asal COVID-19 fase-2 kepada WHO dengan keyakinan bahwa studi tersebut harus didasarkan pada studi bersama WHO-China, dan itu harus dilakukan di lebih banyak tempat di seluruh dunia setelah konsultasi penuh dengan negara-negara anggota, kata Zeng.

WHO pada Jumat mengusulkan studi fase kedua tentang asal-usul virus corona di China, termasuk semua laboratorium dan pasar di Wuhan.

Zeng mengatakan bahwa dia terkejut membaca proposal itu dan dia bisa merasakan "kurangnya rasa hormat terhadap akal sehat dan kesombongan dalam proposal ini."

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini