Tamparan Keras Maruf Amin untuk Khofifah

Tamparan Keras Maruf Amin untuk Khofifah Kredit Foto: GenPI

Wakil Presiden Ma’ruf Amin memberikan kritikan pedas kepada Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dalam penanganan pandemi covid-19.

Pasalnya, Ma'ruf meminta Khofifah melakukan upaya tambahan agar pelaksanaan PPKM Darurat lebih baik lagi.

Baca Juga: Bikin Geger! Beredar Kabar Maruf Amin Mundur, Prabowo Langsung Jadi Wakilnya Jokowi?

"Jumlah testing di Provinsi Jatim memang sudah di atas standar WHO, tetapi positivity rate-nya di Jatim masih sangat jauh di atas standar WHO," katanya.

Pasalnya, WHO menetapkan ambang batas minimal laju kasus positif sebesar kurang dari lima persen, sedangkan positivity rate di Jatim berada di angka 39,4 persen.

Pengamat politik Lingkar Wajah Kemanusiaan (LAWAN Institute) Muhammad Mualimin mengatakan, pernyataan Ma'ruf itu sebagai tanda kekhawatiran terhadap kondisi Jatim.

"istana dibikin repot dan cemas oleh ketidakbecusan Khofifah memimpin Jawa Timur dalam memberantas covid-19," katanya kepada GenPI.co, Kamis (22/7).

Mualimin menjelaskan, Khofifah itu junior dan kader Maruf Amin di NU.

Makanya, perintah Ma'ruf Amin itu tamparan keras, supaya Khofifah berubah dan bisa diandalkan dalam menangani Covid-19.

Seharusnya, tidak bikin malu Ma'ruf sebagai mentor politiknya.

"Dengan penduduk berjumlah 39 Juta, ledakan Covid-19 di Jawa Timur sangat mencemaskan Istana," ucapnya.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di GenPI Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan GenPI. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab GenPI.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini