Gandeng Greenwoods, BTN Tawarkan Bunga PPKM 0,75%

Gandeng Greenwoods, BTN Tawarkan Bunga PPKM 0,75% Kredit Foto: BTN

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk atau BTN terus melakukan inovasi dalam penyaluran Kredit Kepimilikan Rumah (KPR) di tengah gelombang kedua pandemi Covid-19. Menggandeng pengembang properti Greenwoods Group, kini BTN memasarkan kredit bersama bertajuk “Promo Program KPR Milenial (PPKM)”. 

Executive Vice President Nonsubsidized Mortgage & Personal Lending Division (NSLD) Bank BTN Suryanti Agustinar menuturkan, saat ini Indonesia tengah dilanda gelombang kedua virus corona yang berdampak luas pada masyarakat. Namun pihaknya tetap berupaya melakukan berbagai inovasi dan kegiatan agar sektor properti yang menjadi fokus Bank BTN tetap terjaga. 

"Karena jika terlena oleh pandemi dan tidak melakukan apa-apa tentunya bisa berdampak buruk pada sektor properti yang kita cintai ini. Kami di BTN yang fokus pada sektor properti, di masa pandemi ini tetap melakukan aktivitas dan inovasi seperti program PPKM Millenial ini,  agar para milenial dapat menetapkan pilhan untuk bisa mulai memiliki rumah sendiri, tentunya dengan KPR BTN," ujarnya dalam acara penandatangan Perjanjian Kerjasama (PKS) PPKM secara virtual, di Jakarta, baru-baru ini. Baca Juga: BTN Salurkan Bansos Rp433,77 Miliar Selama PPKM Darurat

Melalui PPKM ini, lanjut Yanti – sapaan akrabnya - BTN berupaya mendorong kaum millenial untuk memiliki properti di masa pandemi. PPKM Bunga 0,75% berlaku untuk 6 proyek perumahan dan apartemen yang digarap Greenwoods Group yaitu; Damara Village Bogor, Damara Village Jimbaran Hijau, Citaville Parung Panjang, Citaville Cikarang, Sawangan Hills 3 Depok dan JP Apartment Bogor.

Pada kesempatan yang sama, CEO Greenwoods Group Okie Imanto mengungkapkan, seiring dengan antusiasme masyarakat yang cukup tinggi, pihaknya memutuskan untuk memperpanjang masa berlaku program tersebut hingga Agustus 2021. Adapun target transaksi diharapkan dapat menembus angka Rp50 miliar. 

“Semula kami sepakat PPKM hanya berlangsung hingga Juli ini dengan target penjualan sebesar Rp20 miliar,” imbuhnya. Baca Juga: BTN Bidik 2.000 KPR Baru dari Pegawai Honorer PUPR

Bagi Greenwods Group sendiri, pandemi Covid-19 merupakan kesempatan untuk bisa bertransformasi dari aktivitas bisnis konvensional menuju digital. Menurut Okie, industri properti di tanah air masih kurang memanfaatkan teknologi digital sebagai tools yang efektif dalam pemasaran proyek besutannya. 

Mereka masih cenderung konservatif, padahal situasi pandemi seperti sekarang memaksa pelaku industri maupun konsumen untuk bisa memanfaatkan teknologi digital sebagai alat transaksi properti yang lebih efektif dan efisien.  

“Greenwoods Group sendiri terbilang sukses memanfaatkan teknologi digital dalam penjualan. Tahun lalu, kami mampu membukukan penjualan landed maupun apartemen sebanyak 70% melalui transaksi internet online terutama social media. Sebelumnya, kami tidak pernah membayangkan masih bisa meraih prestasi di tengah pandemi seperti sekarang ini,” pungkas Okie Imanto.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini