China Punya Puluhan, Proyek Kapal Selam India Senilai US$7 Triliun Baru Dimulai

China Punya Puluhan, Proyek Kapal Selam India Senilai US$7 Triliun Baru Dimulai Kredit Foto: Sindonews

Komite Akuisisi Pertahanan India menyetujui pembangunan kapal selam bersama dengan proyek lain yang berkaitan dengan persenjataan dan amunisi pertahanan. Kementerian Pertahanan India pada Selasa (20/7/2021) mengeluarkan tender resmi yang dilaporkan bernilai Rs50.000 atau setara sekitar US$7 Triliun untuk membangunenam kapal selam konvensional di bawah Project-75 India (P-75I).

“Tender telah dikeluarkan hari ini untuk pembangunan enam kapal selam diesel-listrik konvensional di dalam negeri. Tender sudah dikeluarkan untuk Mazagon Dockyards Limited dan Larsen dan Toubro,” kata sumber Kementerian Pertahanan kepada Asian News International (ANI).

Baca Juga: Laporan Intelijen Bilang China Rekrut Anak Muda Tibet Jadi Tentaranya, India Spontan Kaget

Perusahaan India yang diidentifikasi sebagai mitra strategis sekarang akan dapat memilih satu produsen peralatan asli asing (OEM) dari daftar yang terdiri dari Naval Group of France, TKMS dari Jerman, JSC ROE dari Rusia, Daewoo Shipbuilding dan Marine Engineering Co Ltd dari Korea Selatan dan Navantia dari Spanyol.

Apa artinya ini?

Terus terang, relatif terhadap tetangganya China dan Pakistan, program kapal selam India telah merana. Diskusi untuk memodernisasi armada kapal selamnya dimulai sejak tahun 1970-an tetapi baru pada tahun 1999 New Delhi menerapkan Program Konstruksi Kapal Selam 30 Tahun, sebagai pengakuan atas pengaruh maritim China yang semakin besar.

Program ini bertujuan untuk menggantikan persenjataan kapal selam negara dengan dua kategori – P-75 (Scorpene) dan P-75I. Namun, kegagalan untuk mengidentifikasi OEM untuk bermitra berarti bahwa, sementara proyek kapal selam P-75 terus mendapatkan momentum, P-75I terhenti.

Juga disebutkan bahwa proyek P-75 (Scorpene) menghadapi beberapa penundaan dan sampai saat ini, hanya menghasilkan tiga kapal selam, dengan tambahan tiga diharapkan hanya pada tahun 2024.

Atas rekomendasi Komite Krishnamurthy pada tahun 2011, India membuat keputusan yang telah lama tertunda untuk membuka industri kapal selamnya ke sektor swasta, membuka jalan bagi kemitraan strategis publik-swasta.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini