Survei: Keluarga Kaya Makin Yakin dengan Cryptocurrency

Survei: Keluarga Kaya Makin Yakin dengan Cryptocurrency Kredit Foto: Unsplash/Pierre Borthiry

Sebuah survei yang dilakukan oleh bank investasi besar Goldman Sachs telah menemukan bahwa hampir setengah dari keluarga klien perusahaan ingin menambahkan cryptocurrency ke portofolio mereka, menandakan bahwa orang-orang yang sangat kaya menjadi makin yakin pada aset digital.

Dilansir dari Cointelegraph (23/7/2021), survei yang dilaporkan oleh Bloomberg menanyakan lebih dari 150 kantor keluarga di seluruh dunia dan menemukan bahwa 15% sudah terpapar pada aset kripto.

Baca Juga: Korsel Tindak Tegas Transaksi Kripto Tak Terdaftar

Lebih lanjut, 45% kantor menyatakan minatnya untuk berinvestasi di kelas aset sebagai lindung nilai terhadap "inflasi yang lebih tinggi, suku bunga rendah yang berkepanjangan, dan perkembangan ekonomi makro lainnya setelah satu tahun stimulus moneter dan fiskal global yang belum pernah terjadi sebelumnya."

Namun, responden lain menyebutkan kekhawatiran mengenai volatilitas dan ketidakpastian jangka panjang seputar harga cryptocurrency sebagai alasan keengganan mereka terhadap kelas aset. Sekitar 67% dari perusahaan yang disurvei mengelola aset senilai lebih dari US$1 miliar dengan 22% responden memiliki aset yang dikelola melebihi US$5 miliar.

Bloomberg menggambarkan bisnis kantor keluarga sebagai mengelola "kekayaan dan urusan pribadi orang kaya," termasuk orang-orang seperti pendiri Microsoft Bill Gates, mantan CEO Google Eric Schmidt, dan pemilik Chanel Alain dan Gérard Wertheimer.

Perusahaan jasa profesional Ernst & Young memperkirakan bahwa ada lebih dari 10.000 kantor keluarga yang masing-masing mengelola urusan keuangan hanya satu keluarga, setengahnya diluncurkan selama abad ke-21. Sektor perkantoran keluarga diperkirakan mengelola lebih dari US$6 triliun secara global, membayangi industri dana lindung nilai.

Meena Lakdawala-Flynn dari Goldman Sachs menegaskan bahwa sebagian besar klien kantor keluarga perusahaan telah menyatakan minatnya pada "ekosistem aset digital", menambahkan bahwa banyak pelanggan percaya teknologi blockchain "akan berdampak sama seperti internet dari efisiensi dan perspektif produktivitas".

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini