India Mulai Pelajari Tahap Awal Rancang Mata Uang Digital Bank Sentral

India Mulai Pelajari Tahap Awal Rancang Mata Uang Digital Bank Sentral Kredit Foto: Coingeek

Reserve Bank of India, atau RBI, terus menyelidiki penerbitan mata uang digital bank sentral, atau CBDC. T Rabi Sankar, wakil gubernur RBI, mengatakan dalam pidato yang diselenggarakan oleh Pusat Kebijakan Hukum Vidhi bahwa mata uang digital pribadi dapat menjadi bagian dari apa yang membuat CBDC pada akhirnya diperlukan.

T Rabi Sankar merasa bahwa pengembangan RBI dari CBDC-nya sendiri dapat memberi publik banyak kegunaan yang sama seperti mata uang digital seperti Bitcoin, sambil membatasi paparan rata-rata pengguna terhadap volatilitas.

Baca Juga: Uni Emirat Arab Rencara Luncurkan Mata Uang Digital

“Memang, ini bisa menjadi faktor kunci yang mendorong bank sentral untuk mempertimbangkan CBDC sebagai bentuk uang digital yang aman dan stabil. Kasus CBDC untuk negara berkembang menjadi jelas–CBDC diinginkan tidak hanya karena manfaat yang mereka ciptakan dalam sistem pembayaran, tetapi juga mungkin diperlukan untuk melindungi masyarakat umum di lingkungan VC swasta yang bergejolak," katanya dikutip dari Cointelegraph, Jumat (23/7/2021).

Sankar melanjutkan bahwa RBI saat ini sedang melihat strategi implementasi bertahap dan memeriksa kasus-kasus di mana CBDC dapat dipraktikkan dengan sedikit atau tanpa gangguan terhadap status quo bank.

Pejabat tersebut merinci sejumlah masalah yang perlu diperiksa sebelum implementasi CBDC benar-benar dapat dipertimbangkan. Dia mencatat perlunya pertimbangan yang cermat sehubungan dengan bagaimana pembayaran ritel, atau pembayaran yang terjadi antara konsumen dan bisnis, akan diatur. Masalah keamanan, termasuk tingkat anonimitas pengguna yang diizinkan, juga diperdebatkan.

Dari masalah-masalah yang disebutkan, Sankar tampaknya paling peduli dengan jatuhnya pengawasan dan otoritas bank sentral. Dia menekankan bahwa lembaga keuangan tradisional mungkin kehilangan peran mereka sebagai pihak ketiga yang tepercaya, jika pengguna individu diberi kemampuan untuk bertransaksi tanpa kepercayaan untuk diri mereka sendiri.

Ketakutan yang bisa dibilang valid, mengingat pencipta Bitcoin Satoshi Nakamoto secara terbuka merancang teknologi blockchain sebagai cara untuk mengakhiri cengkeraman yang dia rasa tidak perlu dinikmati bank sehubungan dengan disintermediasi.

Orang yang bertransaksi tanpa perantara juga dapat mengurangi kemampuan bank untuk mengeluarkan kredit kepada pelanggan, menurut Sankar.

Namun dalam pernyataannya, pejabat tersebut gagal untuk mengakui banyak opsi untuk penerbitan kredit terdesentralisasi yang telah dirancang oleh komunitas DeFi–beberapa di antaranya telah berhasil diterapkan.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini