Kisah Perusahaan Raksasa: Korea Electric Power, PLN-nya Korsel Warisan Raja-raja

Kisah Perusahaan Raksasa: Korea Electric Power, PLN-nya Korsel Warisan Raja-raja Kredit Foto: Getty Images

Perusahaan baru, 50 persen dimiliki oleh raja sendiri, ditugaskan untuk membangun jaringan penerangan listrik umum di Seoul, dan dikontrak dengan Collbran dan Bostwick Company untuk membangun sistem trem listrik juga.

Hansung Electric menyelesaikan pembangkit listrik pertamanya pada tahun 1899 di Tongdaemun. Pada akhir tahun itu, perusahaan telah berhasil meluncurkan layanan trem, dan segera setelah itu menyalakan lampu listrik pertamanya di Jalan Chongno Seoul.

Dengan monopoli pada sistem kelistrikan dan trem Seoul, Hansung Electric terus membangun jaringan penerangan umum hingga pergantian abad, dan mulai menawarkan layanan listrik ke rumah-rumah pribadi juga.

Pendudukan Korea oleh Jepang setelah tahun 1905 membawa persaingan baru ke Hansung Electric. Sekelompok pengusaha Jepang membuat saingan, sistem penerangan gas, yang terbukti sangat kompetitif selama beberapa waktu.

Sementara itu, pemilik Amerika Hansung Electric berada di bawah tekanan yang meningkat untuk menjual ke saingan Jepangnya, dalam kesepakatan yang memotong mantan penguasa negara itu. Di bawah pendudukan Jepang, sistem tenaga listrik Korea terus berkembang, dan sejumlah perusahaan baru didirikan, termasuk Perusahaan Listrik Kyungsung pada tahun 1915, Perusahaan Listrik Chosun pada tahun 1943, dan Perusahaan Listrik Namsun pada tahun 1946.

Meskipun demikian, sebagian besar investasi Jepang dalam pembangkit listrik pergi ke bagian utara negara itu --karena Korea sendiri hampir tidak memiliki cadangan bahan bakar alami, pembangkit listrik negara didirikan lebih dekat dengan pasokan batu bara Cina.

Penyerahan Jepang pada akhir Perang Dunia II menyebabkan pembagian Korea menjadi selatan yang didominasi Sekutu dan utara yang didominasi Soviet pada tahun 1945. Pada tahun-tahun awal pascaperang, bagian utara negara itu terus memasok listrik ke kekuasaan bagian selatan. Namun pecahnya Perang Korea pada tahun 1950 menyebabkan jaringan listrik antara kedua bagian tersebut terputus dalam semalam --meninggalkan Korsel, dengan kapasitas pembangkit listrik yang belum berkembang, dalam kekacauan ekonomi.

Kekurangan listrik menjadi hal biasa, terutama karena perang menghancurkan banyak infrastruktur tenaga listrik yang ada di Korsel. Pada tahun-tahun setelah perang, pemerintah Korea memprakarsai sejumlah tindakan penghematan daya, seperti tidak mengizinkan lift berhenti di tiga lantai pertama bangunan, dan melarang eskalator dari stasiun kereta bawah tanah awal.

Perusahaan Tenaga Listrik yang Dipimpin Pemerintah: 1960-an-80-an

Kudeta yang didukung militer tahun 1961 dan pembentukan pemerintahan militer memperkenalkan periode baru tidak hanya bagi ekonomi Korea tetapi juga sektor tenaga listriknya. Pada tahun 1961, pemerintah mengelompokkan tiga perusahaan regional yang ada, Kyongsung, Namsun, dan Chosun, untuk membentuk satu entitas tenaga listrik yang beroperasi secara nasional, Perusahaan Listrik Korea, yang kemudian dikenal sebagai KECO.

Sementara langkah-langkah penghematan berlanjut hingga tahun 1970-an, pemerintah memulai program investasi dan pembangunan yang ambisius yang pada akhirnya berhasil mengubah Korsel menjadi salah satu negara kelas berat keuangan dan industri di kawasan itu. Bagian dari program pembangunan itu termasuk investasi besar-besaran dalam meningkatkan kapasitas pembangkit listrik negara.

Namun pemerintah menyadari sejak awal bahwa kurangnya sumber daya alam Korsel membuatnya terlalu bergantung pada sumber daya asing untuk pasokan listriknya. Pada awal tahun 1962, negara ini memprakarsai rencana untuk mengembangkan industri tenaga nuklirnya sendiri dengan tujuan mengurangi ketergantungannya pada bahan bakar fosil.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini